Mengenai Saya

Foto saya

Salam Rahayu kanti Teguh Slamet Berkah Selalu dari saya untuk semuanya tanpa terkecuali. Perkenalkan Saya... Dengan Nama asli: Toso Wijaya. D.  Nama Lahir saya: Djaka Tolos. Dan Akrab di panggil Wong Edan Bagu atau WEB dalam dunia Spiritual Laku Ketuhanan. saya lahir di lereng gunung ciremai Cirebon jawa barat. Pada hari Rabu Pon, tgl 13/08/1959, Anak kedua dari empat bersaudara, yang lahir dari kedua orang tua, Bapak Bernama: Matsalim dan Ibu Bernaman Dewi Arimi.  Mulai dari Nenek moyang hingga ke bapak ibu sampai ke saya sendiri. Kami Suka Berspiritual. artinya... suka mempelajari hal-hal yang ga'ib. Tapi bukan sembarang Ghaib, karena Ghaib yang saya pelajari, adalah Ghaib-Nya Dzat Maha Suci Hidup (TUHAN). Bukan yang lain.  Karena itu Sejak usia 9 tahun, saya sudah mempelajari ilmu-ilmu katikjayan, kususnya ilmu kanuragan dan ilmu jaya kawijayan Warisan dari para leluhur saya di telatah tanah pasundan. Sebagai bekal untuk mengembara dalam melacak jejak Dzat Maha Suci yang Gha'ib.  

Dan setelah melalui berbagai macan dan banyak lika liku proses kehidupan. saya berhasil menemukan intisari pati Laku Spiritual Hakikat Hidup yang sebenarnya, dari semua dan segalanya tentang Hidup dan Kehidupan BerTuhan... dan sejak itulah, saya berhenti mengembara dan berpetualang. Lalu menekuni secara Khusus/Istiqomah Laku Spiritual Hakikat Hidup. Yang pelajarannya saya dapatkan, dikala puasa ngebleng di goa singabarong pulau nusa kambangan cilacap jawa tengah,  yaitu,,. Wahyu Panca Laku. Cara untuk Mempraktekan Wahyu Panca Gha'ib, yang hanya mempelajari Hidup dan kehidupan serta Dzat Maha Suci Hidup, bukan yang lainnya... disamping terus belajar dan belajar, untuk mencukupi kebutuhan sehari-hari saya... Karena saya tidak suka Neko-neko. Saya membuka Pengobatan dan Konsultasi Alternatif Tradisional, mempraktekan ilmu pengobatan spesialist Stroke. Dengan Cara Terapi Pijat Urut dan Jamu Herbal Ramuan Sendiri. Yang pernah saya Pelajari dari beberapa orang Guru saya... Dan semoga, apa yang saya lakukan ini. bisa dan dapat bermanfaat pada diri saya sendiri dan buat semua saudara-saudari saya tanpa terkecuali..... Itulah sekelumit tentang saya dan mohon maklumnya jika terkesan berlebihan; Salam Rahayu kanti Teguh Slamet Berkah Selalu dari saya untukmu sekalian... _/!\_

Senin, 08 Oktober 2018

Titik Inti Kisah Perjalanan Spiritual Nabi Musa as Dan Khidir as:

Titik Inti Kisah Perjalanan Spiritual Nabi Musa as Dan Khidir as:
(Artikel Umum Tanpa Tedeng Aling-aling);
Oleh: Wong Edan Bagu.
Putera Rama Jayadewata Tanah Pasundan. Di...
Gubug Jenggolo Manik. Pukul. 19:25. Hari Senin. Tanggal 8. Oktober  2018.

Inti Kisah Perjalanan Spiritual Nabi Musa Dan Khidir, sebenarnya adalah sebuah Penggambaran Gagalnya Laku Murni Menuju Suci.

Sedangkan Penggambaran Berhasilnya Laku Murni Menuju Suci, adalah; Bhima Suci Dan Dewa Ruci, yang Artikelnya sudah pernah saya Postingkan sebulan yang telah berlalu.

Namun...
Walaupun Inti Kisah Perjalanan Spiritual Nabi Musa Dan Khidir ini,
merupakan Penggambaran Gagal nya Laku Murni Menuju Suci, kisah Musa Dan Khidir ini, lebih di gandrungi/disukai oleh kebanyakan orang, sebab karena, yang menjadi dua tokoh spiritual nya, adalah Nabi Musa as dan Nabi Khidir as.

Sedangkan Penggambaran dari Berhasilnya Laku Murni Menuju Suci, kurang di gemari, sebab karena yang menjadi dua tokoh spiritualnya, adalah Bhima Suci dan Dewa Ruci.

Lucu ya... He he he. . . Edan Tenan.
Kisah Perjalanan Spiritual Nabi Musa Dan Khidir ini, walau berulang kali disampaikan di berbagai kesempatan, entah di pengajian ataupun majlis ta'lim bahkan di berbagai media sosial.

Kisah ini senantiasa hidup dan tak pernah usang, numun anehnya, hampir tidak ada yang tercerahkan, minimal, menyadari, bahwa kisah ini, merupakan Penggambaran Gagalnya Laku Murni Menuju Suci atau Laku Kesempurnaan.

Sehingga tidak meniru apa yang di lakukan oleh Musa ketika mengikuti Khidir, jika ingin tidak gagal seperti yang di perankan oleh Musa.

Coba simak kisah singkatnya yang saya uraikan bagian-bagian yang pentingnya saja dibawah ini;

Suatu ketika, Nabi Musa mendapat pertanyaan, apakah ada orang yang lebih pintar dari selain dirinya.

Karena perasaan kaget dan sedikit merasa ditantang dengan pertanyaan itu, Nabi Musa menjawab dengan spontan.
"Tidak ada."

Ternyata Allah SWT tidak setuju dengan jawaban Musa, lalu Allah SWT mengutus Jibril untuk bertanya kepadanya.
"Wahai Musa, tidakkah engkau mengetahui di mana Allah SWT meletakkan ilmu-Nya...?!"

Mendengar firman Allah yang dibawa Jibril, Nabi Musa sadar bahwa dia terburu-buru menyampaikan jawaban.

Jibril kembali berkata kepadanya, "Sesungguhnya Allah SWT mempunyai seorang hamba yang berada di Majma al-Bahrain, dan dia lebih alim daripada kamu"

Penasaran mendengar perkataan itu, Nabi Musa ingin segera menemuinya orang tersebut untuk menimba ilmu kepadanya, yaitu  orang yang disebut Jibril tadi, lalu timbullah keinginan dalam hatinya untuk pergi dan menemui hamba yang alim itu.

Namun, Musa bertanya-tanya, bagaimana dia dapat menemui orang alim itu, seketika dia mendapatkan perintah untuk pergi dan membawa ikan di keranjang.

Ketika ikan itu hidup dan melompat ke lautan, maka di tempat itulah Musa akan menemui hamba alim yang dimaksud, begitulah petunjuknya, dan singkat ceritanya...

Musa pergi untuk mencarinya dan beliau ditemani oleh seorang pembantunya yang masih muda, dikisahkan pembantunya itu bernama Yusya bin Nun, bersama pemuda itu, Nabi Musa membawa ikan di keranjang.

Kemudian mereka berdua pergi untuk mencari hamba yang alim dan saleh tersebut, tempat yang mereka cari adalah tempat yang sangat samar, maksudnya, tidak jelas dan tidak pasti.

Namun, tekad bulat menguatkan hati Musa untuk tetap menemuai sosok misterius itu, dan tiba-tiba,  ketika mereka sedang istirahat, ikan yang mereka bawa menjadi hidup dan meloncat dari tempatnya.

Entah apa yang menggerakkan ikan itu, tiba-tiba ikan yang mati itu,  bergerak seperti hidup, lalu terbang melayang menuju sumber air tenang, peristiwa itu tidak diketahui oleh Musa, karena sedang beristirahat.

Sementara Yusya bin Nun yang mengetahui hal itu, menjadi heran, bagaimana bisa ikan mati itu hidup kembali dan melompat ke laut.

Yusya terus memikirkan peristiwa tadi sambil melanjutkan perjalanan yang sangat jauh, setelah mendapati tempat istirahat lagi, mereka berdua merasa lapar.

Musa menyarankan untuk membuka perbekalannya berupa ikan yang matang;
"Coba bawalah perbekalan yang kita bawa, kita akan makan siang di sini, sungguh kita telah merasakan keletihan akibat perjalanan ini"

Pembantunya tidak bisa menjawab ketika Nabi Musa meminta perbekalan berupa ikan itu.

Dengan perasaan bersalah, dia menceritakan tentang apa yang terjadi terhadap perbekalan berupa ikan yang telah hidup dan lompat ke lautan luas.

Melompatnya ikan itu ke lautan, adalah sebagai tanda bahwa di tempat itulah mereka akan bertemu dengan seseorang lelaki yang alim.

Nabi Musa dan pembantunya segera kembali dan menelusuri tempat mereka beristirahat sebelumnya, dan Akhirnya, Musa sampai di tempat, di mana ikan itu melompat.

Di sanalah mereka mendapatkan hamba Allah SWT yang alim dan saleh, yaitu; Khidir. (QS al-Kahfi [18] :61-65)

Khidir;
Siapa kamu...?!

Musa;
Aku adalah Musa.

Khidir;
Bukankah engkau Musa dari Bani Israil...?!

Bagimu salam wahai Nabi dari Bani Israil.

Musa;
Dari mana engkau mengenalku...?!

Khidir;
Sesungguhnya yang mengenalkan engkau kepadaku adalah yang juga memberitahuku tentang siapa engkau.

Lalu, apa yang engkau inginkan wahai Musa...?!

Musa;
Apakah aku dapat mengikutimu, agar engkau dapat mengajariku sesuatu yang telah menjadikanmu bisa memperoleh karunia dari-Nya.

Khidir;
Tidakkah cukup di tanganmu Taurat dan bukankah engkau telah mendapatkan wahyu.

Sungguh wahai Musa, jika engkau ingin mengikutiku, engkau tidak akan mampu bersabar bersamaku.

Musa;
Insya Allah kamu akan mendapati aku sebagai seorang yang sabar dan tidak akan menentang kamu dalam sesuatu urusanpun.

Kalau aku sanggup mengikuti kamu, apakah persyaratannya...?!

Khidir;
Jika engkau mengikutiku, maka janganlah kamu menanyakan kepadaku tentang sesuatu pun, sampai aku sendiri menerangkannya kepadamu." (QS al-Kahfi[18]: 66- 70).

Setelah persyaratan disepakati, akhirnya Musa pergi bersama Khidir, mereka berjalan di tepi laut, kemudian terdapat perahu yang berlayar, lalu mereka berbicara dengan orang-orang yang ada di sana, agar mau mengangkut mereka.

Para pemilik perahu mengenal Khidir, lalu mereka pun membawanya beserta Musa tanpa meminta upah sedikit pun kepadanya.

Ini sebagai bentuk penghormatan kepada Khidir, namun, Musa dibuat terkejut, ketika perahu itu berlabuh dan ditinggalkan oleh para pemiliknya, Khidir melubangi perahu itu.

Ia mencabut papan demi papan dari perahu itu, lalu ia melemparkannya ke laut, sehingga papan-papan itu dibawa ombak ke tempat yang jauh.

Musa menyertai Khidir dan melihat tindakannya dan kemudian ia berpikir dan berkata kepada dirinya sendiri;
Apa yang aku lakukan di sini...?! Mengapa aku berada di tempat ini dan menemani laki-laki ini...?!

Mengapa aku tidak tinggal bersama Bani Israil dan membacakan kitab Allah SWT sehingga mereka taat kepadaku...?!

Sungguh, para pemilik perahu ini telah mengangkut kami tanpa meminta upah, mereka pun memuliakan kami, tetapi guruku justru merusak perahu itu dan melu banginya.

Tindakan Khidir di mata Musa, adalah tindakan yang tercela, dia terdorong untuk bertanya ke pada gurunya dan dia lupa tentang syarat yang telah diajukannya, agar dia tidak bertanya apa pun yang terjadi.

Musa;
Apakah engkau melubanginya agar para penumpangnya tenggelam...?!

Sungguh, engkau telah melakukan sesuatu yang tercela," kata Musa.

Mendengar pertanyaan lugas Musa, Khidir menoleh kepadanya dan menunjukkan bahwa usaha Musa untuk belajar darinya menjadi sia-sia, karena Musa tidak mampu lagi bersabar.

Akhirnya Musa meminta maaf kepada Khidir, karena ia lupa dan mengharap kepadanya agar tidak menghukumnya.

Perjalanan mereka di lanjutkan lagi, sampai menemui sebuah kebun yang dijadikan tempat bermain oleh anak-anak kecil.

Ketika anak- anak kecil itu sudah letih bermain, salah seorang mereka tampak bersandar di suatu pohon dan rasa kantuk telah menguasainya.

Tiba-tiba, Musa dibuat terkejut lagi,  ketika melihat apa yang Khidir lakukan.

Khidir membunuh anak kecil yang sedang tidur itu.

Musa lagi-lagi kesal dan lupa atas kesepakatannya, karena bertanya mengapa dia membunuh anak laki-laki yang tidak berdosa itu.

Khidir kembali mengingatkan Musa, bahwa ia tidak akan mampu bersabar bersamanya.

Dan Musa lagi-lagi meminta maaf kepadanya, karena selalu berkomentar atas apa yang dilakukannya.

Kali ini Musa berjanji tidak akan bertanya lagi, namun dalam hatinya Musa berkata; Ini adalah kesempatan terakhirku untuk menemanimu.

Perjalanan mereka berakhir di suatu desa, di mana di desa itu warganya sangat bakhil, karena tidak ada satu pun warga yang memberikan tempat penginapan, sekaligus memberikannya makanan.

Namun, lagi-lagi Musa dibuat  terkejut oleh gurunya Khidir, pada malam hari, dia membangun sebuah rumah di desa itu, padahal, mereka itu tidak menerima kebaikan dari warga desa itu.

Bagi Musa, desa yang bakhil itu seharusnya tidak layak dibantu.

Musa;
Seandainya engkau mau, engkau bisa mendapat upah atas pembangunan bangunan itu.

Mendengar perkataan Musa itu, Khidir berkata kepadanya;
Ini ada lah batas perpisahan antara dirimu dan diriku.

Khidir mengingatkan Musa tentang pertanyaan yang seharusnya tidak dilontarkan dan ia mengingatkannya bahwa pertanyaan yang ketiga adalah akhir dari pertemuan.

Sebelum Perpisahan inilah Nabi Khidir menceritakan semua yang dia lakukan, yang bertolak belakang dengan Musa.

Penjelasan Nabi Khidir itu membongkar kesamaran dan kebingungan yang dihadapi Musa;
"Aku akan memberitahukan kepadamu tujuan perbuatan-perbuatan yang kamu tidak dapat sabar terhadapnya.

1). Adapun perahu itu adalah kepunyaan orang-orang miskin,  yang bekerja di laut dan aku bertujuan merusakkan bahtera itu, karena di hadapan mereka ada seorang raja yang merampas tiap-tiap bahtera.

2). Dan adapun anak itu, maka kedua orang tuanya adalah orang-orang mukmin dan aku khawatir bahwa dia akan mendorong orang tuanya itu kepada kesesatan dan kekafiran.

Dan aku berdoa supaya Tuhan mereka mengganti dengan anak yang lebih baik kesuciannya dari anaknya itu dan lebih dalam dari kasih sayangnya (kepada ibu dan bapaknya).

3). Adapun penjelasan tentang Khidir membangunkan rumah di suatu desa itu, karena rumah itu adalah kepunyaan anak yatim, yang di bawahnya ada harta benda simpanan bagi mereka berdua, sedangkan ayahnya seorang yang saleh, maka Tuhanmu menghendaki supaya mereka sampai kepada kedewasaannya dan mengeluarkan simpanannya itu, sebagai rahmat dari Tuhanmu.

Dan bukanlah aku melakuhannya itu menurut kemauanku sendiri (tapi atas perintah Allah).

"Demikian itu adalah tujuan perbuatan-perbuatan yang kamu tidak dapat sabar terhadapnya" (QS al-Kahfi [18]: 71-82).

Jadinya, gagal deh; Dan Saya...
💓Wong Edan Bagu💓 Mengucapkan Salam Rahayu selalu serta Salam Damai🙏Damai🙏 Damai🙏Selalu Tenteram🙏 Sembah nuwun🙏Ngaturaken Sugeng Rahayu, lir Ing Sambikolo. Amanggih Yuwono🙏inayungan Mring Ingkang Maha Agung.Basuki Yuwono Teguh Rahayu Slamet🙏 BERKAH SELALU Untuk semuanya tanpa terkecuali, terutama Para Sedulur, khususnya Para Kadhang Konto dan Kanti Anom Didikan saya yang senantiasa di Restui Hyang Maha Suci Hidup🙏 Aaamiin🙏Terima Kasih❤️Terima Kasih❤️Terima Kasih❤️
Ttd: Toso Wijaya. D
Lahir: Cirebon Hari Rabu Pon Tanggal 13-08-1959
Alamat: Gubug Jenggolo Manik.
Oro-oro Ombo. Jl. Raya Pilangrejo. Gang. Jenggolo. Dusun. Ledok Kulon. Rt/Rw 004/001. Desa Pilangrejo. Kecamatan. Juwangi. Kabupaten. Boyolali. Jawa Tengah. Indonesia 57391.
Email: webdjakatolos@gmail.com
Telephon/SMS/WhatsApp/Line; 0858-6179-9966.
BBM: DACB5DC3”
Twitter: @EdanBagu
Blogg: www.wongedanbagu.com
Wordpress: http:// putraramasejati.wordpress.com
Facebook: http://facebook.com/tosowidjaya

Posting Komentar