Mengenai Saya

Foto saya

Salam Rahayu kanti Teguh Slamet Berkah Selalu dari saya untuk semuanya tanpa terkecuali. Perkenalkan Saya... Dengan Nama asli: Toso Wijaya. D.  Nama Lahir saya: Djaka Tolos. Dan Akrab di panggil Wong Edan Bagu atau WEB dalam dunia Spiritual Laku Ketuhanan. saya lahir di lereng gunung ciremai Cirebon jawa barat. Pada hari Rabu Pon, tgl 13/08/1959, Anak kedua dari empat bersaudara, yang lahir dari kedua orang tua, Bapak Bernama: Matsalim dan Ibu Bernaman Dewi Arimi.  Mulai dari Nenek moyang hingga ke bapak ibu sampai ke saya sendiri. Kami Suka Berspiritual. artinya... suka mempelajari hal-hal yang ga'ib. Tapi bukan sembarang Ghaib, karena Ghaib yang saya pelajari, adalah Ghaib-Nya Dzat Maha Suci Hidup (TUHAN). Bukan yang lain.  Karena itu Sejak usia 9 tahun, saya sudah mempelajari ilmu-ilmu katikjayan, kususnya ilmu kanuragan dan ilmu jaya kawijayan Warisan dari para leluhur saya di telatah tanah pasundan. Sebagai bekal untuk mengembara dalam melacak jejak Dzat Maha Suci yang Gha'ib.  

Dan setelah melalui berbagai macan dan banyak lika liku proses kehidupan. saya berhasil menemukan intisari pati Laku Spiritual Hakikat Hidup yang sebenarnya, dari semua dan segalanya tentang Hidup dan Kehidupan BerTuhan... dan sejak itulah, saya berhenti mengembara dan berpetualang. Lalu menekuni secara Khusus/Istiqomah Laku Spiritual Hakikat Hidup. Yang pelajarannya saya dapatkan, dikala puasa ngebleng di goa singabarong pulau nusa kambangan cilacap jawa tengah,  yaitu,,. Wahyu Panca Laku. Cara untuk Mempraktekan Wahyu Panca Gha'ib, yang hanya mempelajari Hidup dan kehidupan serta Dzat Maha Suci Hidup, bukan yang lainnya... disamping terus belajar dan belajar, untuk mencukupi kebutuhan sehari-hari saya... Karena saya tidak suka Neko-neko. Saya membuka Pengobatan dan Konsultasi Alternatif Tradisional, mempraktekan ilmu pengobatan spesialist Stroke. Dengan Cara Terapi Pijat Urut dan Jamu Herbal Ramuan Sendiri. Yang pernah saya Pelajari dari beberapa orang Guru saya... Dan semoga, apa yang saya lakukan ini. bisa dan dapat bermanfaat pada diri saya sendiri dan buat semua saudara-saudari saya tanpa terkecuali..... Itulah sekelumit tentang saya dan mohon maklumnya jika terkesan berlebihan; Salam Rahayu kanti Teguh Slamet Berkah Selalu dari saya untukmu sekalian... _/!\_

Minggu, 25 Mei 2014

WEJANGAN LAKU HAKIKAT HIDUP (03)

Dengan Tema: GALILAH RASA YANG MELIPUTI SELURUH TUBUHMU. KARENA DI DALAM TUBUHMU. ADA FIRMAN TUHAN YANG BISA MENJAMIN HIDUP MATIMU DAN DAPAT MENJAMIN DUNIA AKHERATMU ;
Oleh: Wong Edan Bagu.

NIKMATNYA RACUN!.
Kemajuan teknologi membawa banyak manfaat. Waktu pengiriman dipercepat, produksi leih efisien, komunikasi menjadi mudah, batasan dunia menjadi hilang, dan hiburan semakin terjangkau. Mulai dari kafe tempat nongkrong, handphone tv, internet, notebook, dunia malam, dunia gemerlap, dan dunia – dunia lainnya. Sungguh banyak manfaat yang kita dapatkan dengan kemajuan teknologi ini. Namun, kemajuan yang kita capai ini juga membawa racun. Hanya saja, racun yang satu ini rasanya nikmat... Sekali coba, eh minta lagi...lagi, tambah lagi..lagi, dan lagi...benar – benar racun yang nikmat. Apakah benar itu racun ? Apakah anda tidak salah pak WEB ?

INIlah Racun Nikmat.
Menara babel, lambang keinginan manusia yang tidak direstui TUHAN:
ANTARA KEINGINAN DAN KEBUTUHAN;
Semua orang sudah tahu hukum keinginan dan kebutuhan. Keinginan belum tentu kebutuhan, keinginan lebih kepada emosi, keinginan dapat ditunda, dan keinginan tidak selalu negatif. Setiap orang mempunyai keinginan yang berbeda – beda, namun semuanya memiliki kesamaan, bahwa kita semua seringkali dibutakan oleh keinginan. Inilah yang saya namakan racun, racun yang nikmat.

Bulan Desember 2008, saya mengenal yang namanya  Internet yang judulnya Facebook. Pada awal bermain bermain facebookan ini, saya kurang begitu tertarik, namun karena gosok-gosokan dari kepenasaran, Perasaan ingin saya, maka saya lebih menyempatkan waktu untuk bermain facebook  ini. Malahan sempet beli hape yang ada aplikasinya yang bisa buat facebookan, lama-lama asyik juga, lalu beralih ke computer hingga laptop. Empat  bulan kemudian....prosentasi waktu saya adalah 80% main facebook, 20% mikirin facebook....

Saya menyadari bahwa ada yang salah dari diri saya. Lah...jelas lah pak WEB.... waktunya ibadah  gak beribadah, waktunya samadi tidak bersamadi, waktunya istirahat tidur jadi tidak tidur, maen facebookaan toook,,, sampai-sampai... ehek sama istripun sambil facebookan, minimal mikirin facebook, tadi postingan saya ada yang  like apa tdk, ada yang comentar apa tidak, jika ada yang like siapa saja, jika ada yang comentar, apa comentarnya... Urusan Tuhan terabaikan, masalah rumah tangga terelakan, soal tanggung jawab terbengkalai. Dan jalan cerita selanjutnya adalah hari – hari dilalui dengan jiwa yang setengah kosong. Kosong karena kebutuhan dasar manusia tidak terpenuhi. Ingat gak teori kebutuhan Maslow ? Kebutuhan makanan, pakaian, tempat tinggal, pengakuan, prestasi, dan aktualisasi diri. (mulai ngawur...^-^') Nih pak WEB....

Saya tahu bahwa saya butuh bekerja untuk memenuhi kebutuhan kehidupan saya dan keluarga dalam rumah tangga. Di sisi lainnya saya ingin hiburan untuk melepas rasa jenuh dan beratnya tekanan hidup, karena saya sudah insaf dan sadar, saya ga maudan tidak ingin berhiburan di mol, diskotik, warung remang atau minum anggur sampai teler, apa lagi judi dan nidurin istrinya orang lain, maka, hiburang yang sy pilih adalah facebook. Dalam pertarungan keinginan dan kebutuhan saya ini, pemenangnya adalah KEINGINAN.  Maka saya dengan sadar meminum racun....sekali lagi, racun yang nikmat!... He he he . . . Edan Tenan.

SAYA TIDAK SENDIRIAN:
Ha...ha...ha... Edan Tanan... Senangnya, karena ada temen – teman yang menemani saya menikmati racun ini.....huuus!!! (udah teler kebanyakan racun facebook ya, pak WEB....?!)

Ketika kita tahu bahwa apa yang kita kerjakan tidak baik, tidak berguna, tidak bermanfaat, dan tidak menghasilkan, tetapi kita tetap melakukannya, mungkin...sekali lagi mungkin.... kita sedang menenggak racun yang nikmat. Saking nikmatnya mau berhenti... tapi tidak kuasa. Apakah anda juga mengalami keadaan seperti saya ? Mungkin iya, mungkin tidak, mungkin iya tetapi berbeda kasus atau sama sekali tidak.

Sesuatu itu berguna atau tidak berguna dilihat dari mana ? Sebab apa yang berguna bagi kita belum tentu berguna bagi orang lain. Demikian sebaliknya apa yang menurut anda bermanfaat, belum tentu bermanfaat juga buat saya. Jadi, berguna atau tidak adalah sesuatu yang relatif, relatif menurut pandangan tiap-tiap kita. Namun jika anda melakukan sesuatu namun ada yang hilang dalam diri anda, saya pastikan itu adalah racun nikmat. Orang bisa dikelabuhi, hasil bisa dimanipulasi, emosi bisa diarahkan, tetapi tidak dengan hati anda. Jika ada suara – suara kecil yang berbisik di telinga anda berarti ada sesuatu yang salah.

SEMUANYA HANYA KEINGINAN SEMATA:
Keinginan yang berlebihan dan mengalahkan rasio adalah racun nikmat. Racun bukanlah sesuatu untuk dimakan, namun karena rasanya  yang nikmat maka akhirnya kita telan juga. Namanya racun tetaplah racun, soal akibat adalah soal waktu, jika tidak muncul saat ini pasti muncul nanti. Dan ketika kita sadar bahwa yang kita telan adalah racun maka saat itu sudah terlambat. Terlambat karena tanpa racun itu kita merasa ada sesuatu yang kurang dalam diri kita. Hanya saja, semakin kita telan...kekosongan itu malah menjadi – jadi...iya, karena yang kita telan dalah racun nikmat.

Setelah keluar dari opname saya akibat kebanyakan makan racun nikmat ini, saya menyadari bahwa bentuk asli racun ini adalah keinginan. Keinginan untuk tidak rugi atau keinginan untuk tidak gagal. Kita mau segala yang kita kerjakan berhasil, tidak ada kata kalah dalam kamus kita. Saya mengatakan bahwa, sampai saat ini, segala sesuatunya berjalan dengan baik, malahan sangat baik. Tanpa hal ini, seseorang tidak bisa maju.

Ketika kita sangat terobsesi untuk menjadi pemenang kita melupakan pepatah diatasnya langit masih ada langit. Bahwa keberhasilan adalah keinginan semua orang dan kegagalan adalah mimpi buruk semua orang. Namun, realitanya adalah keberhasilan adalah hak sebagian orang dan kegagalan adalah hak semua orang. Tidak semua orang ditakdirkan menjadi pemenang, demikian pula tidak semua orang ditakdirkan menjadi pecundang. Pendeknya, ada waktunya kita maju sebagai pemenang dan ada juga waktu kita muncul sebagai orang gagal. Saya pernah mengalami hal itu, beberapa teman saya, kedua orangtua saya, dan bahkan juga anda....

Saya tahu, melepaskan sesuatu yang kita cintai, yang kita sukai, yang kita hobi’i merupakan hal yang luar biasa sulit. Namun inilah satu-satunya obat untuk menyembuhkan racun nikmat ini. Merelakan apa yang sudah anda perjuangkan sehari-harinya, melepaskan kesenangan anda, keinginan anda, dan kebanggan anda. Sulit sekali...., saya sudah berkali-kali mencoba dan berkali-kali gagal juga. Namun..., dalam setiap kegagalan, ada sesuatu yang baru yang membuat saya semakin kuat. Rasanya, saya pernah baca kata-kata yang hampir mirip dengan tema ini. Kira-kira begini tulisannya :

“Barang siapa mempertahankan nyawanya, maka dia akan kehilangan. Barangsiapa menyerahkan nyawanya, maka dia akan memperolehnya!” He he he . . . Edan Tenan.

SUDUT PANDANG...
Segala sesuatu di dunia ini bisa dikategorikan menjadi dua kategori saja. Misalnya baik dan buruk, teman dan lawan, masalah atau tantangan, hitam atau putih. Semuanya diawali dari sudut pandang. Dari mana kita memandang ....?!

Sudut Pandang Anda;
Dan ternyata....sudut pandang bisa mempengaruhi kita. Bagaimana kita menanggapi sesuatu tergantung darimana kita memandangnya, bagaimana kita bertindak tergantung darimana kita melihatnya, dan bagaimana kita menjawab, sekali lagi, dipengaruhi sudut pandang kita.

Dan seringkali perbedaan sudut pandang inilah yang membuat suatu masalah tidak pernah selesai. Satu orang melihat dari sudut kiri, dan orang lainnya melihat dari sudut kanan. Tentunya gambaran yang mereka lihat berbeda. Saya paling suka ilustrasi mengenai tiga orang buta dan gajah.

Ketiga orang buta ini masing-masing berdebat mengenai gajah. Orang buta pertama berkata bahwa gajah itu bentuknya panjang dan tipis seperti sedotan. Orang buta kedua mengatakan bahwa gajah itu bentuknya bundar dan besar. Dan orang buta ketiga mengatakan bahwa gajah itu bentuknya tipis dan lebar.

(Karena kita tidak buta maka kita bisa melihat beberapa hal yang lucu di sini... Iya tidak Lurr..?!)

Pertama, jawaban ketiga orang buta tersebut mengenai gajah memang tidak salah. Tetapi tidak lengkap ! Orang buta pertama memegang buntut si gajah, dan memang betul kalau ekor gajah itu panjang dan tipis. Orang buta kedua memegang kaki gajah. Dan orang buta ketiga memegang telinga gajah.

Kedua, semua hal bisa dilihat dari berbagai macam perspektif. Entah itu tipis dan panjang, atau bulat dan besar, ataukah tipis dan lebar. Semua itu adalah perspektif. Hal yang perlu disingkirkan di sini adalah anggapan bahwa AKULAH YANG PALING BENAR ! AKULAH YANG PALING TAHU ! atau, yang parah, KAMU TAHU APA ?!

Cara pandang kita terhadap permasalahan;
Selama kita hidup di dunia ini, kita akan selalu bertemu dengan yang bernama masalah. Tidak peduli yang kita lakukan itu baik atau buruk, rohani atau ragawi, yang namanya masalah itu pasti ada. Lalu, manakah sudut pandang kita ?
Masalah adalah bagian dari kehidupan, atau masalah sebagai tantangan untuk hidup yang lebih baik ?

DEWASA !
Semua orang bertambah tua, hanya sedikit yang bertambah dewasa...
Kedewasaan karakter;

Berarti dari kalimat di atas ada perbedaan antara tua dan dewasa dong ! Iya sayang....dan pasti kebanyakan orang udah tau bedanya. Kalau tua itu berarti usianya di atas 40 tahun, berambut putih atau berambut jarang. Sedangkan kalau dewasa tidak berhubungan dengan umur dan rambut...

Dewasa itu berhubungan dengan pikiran dan tingkah laku. Lalu, pikiran apa yang dikatakan dewasa ? Dan Tingkah laku bagaimana yang bisa dikatakan dewasa ? Pasti akan ada banyak definisi dan jawaban atas pertanyaan ini. Tiap - tiap orang boleh mengungkapkan jawabannya...dan orang yang dewasa yang bisa menerima pendapat orang lain (definisi dewasa nih !)

BERTANGGUNG JAWAB;
Ini adalah kata - kata yang mudah diucapkan namun susah dilakukan. Tapi, pada akhirnya kita akan menemukan si BT (bertanggung jawab) ini di perjalanan hidup kita. Pertama - tama kita masuk sekolah dan bertemu dengan PR serta tugas. Dan akhirnya sampai ujian/ulangan. Lalu kita bekerja dan mulai belajar mengenai pegawai dan bos, atasan dan bawahan, gaji dan bonus. Pulang bekerja, ketemu cewek yang membuat kita melupakan segalanya di hidup ini....trus kita kawinin tuh cewek....lalu punya anak....lalu menjadi tua...dan mati.....

Kita break down dikit di masalah menikah....menikah itu berarti kita bisa melakukan (secara resmi) adegan-adegan di pilem-pilem porno yang pernah kita lihat (atau koleksi!) Ini hal yang menyenangkan kan.....?! Apalagi waktu pertama kali! Tapi.....ada juga sisi lain dari menikah ini....bahwa kita mempunyai teman sehidup semati di sisa perjalanan kita. Sebagai beban atau sebagai bantuan dapat dilihat dari sisi mana kita memandangnya. Dari sisi orang yang bertanggung jawab atau malah sebaliknya. Jika kita menghindar...suatu saat pasti akan bertemu dengan yang namanya bertanggun jawab ini. Dan waktu itu, si bertanggung jawab akan mengajak seorang temannya yang bernama penyesalan !

Banyak orang dewasa tapi masih kekanak-kanakan sifatnya... Wow... He he he . . . Edan Tenan.

BERUBAH;
Dewasa atau tidak itu hanyalah sejauh pikiran kita. Pikiran kita secara sederhana bisa dibagi dua, menerima atau menolak. Tidak semua orang seperti kita, tidak semua orang berpikir seperti kita, dan tidak semua orang bekerja seperti kita. Inilah kenyataan dalam dunia kita, keunikan di dunia kita. Sejauh mana kita bisa menerima orang lain adalah ukuran kedewasaan kita. Lebih jauh lagi, sebagai mana kita bisa menerima keadaan di sekeliling kita adalah pilihan kita, pilihan untuk bersikap dewasa atau sebaliknya. Menjadi dewasa berarti menerima akibat dari perbuatan kita. Dan menyelesaikan akibat yang ditimbulkan adalah tanda kalau kita telah menjadi dewasa.

KARAKTER MANUSIA...
Ada berbagai macam orang, tetapi hanya ada empat macam karakter ....
Berbicara mengenai pembagaian karakter, ada banyak orang dengan berbagai teori-teorinya. Dan yang paling banyak dikenal orang adalah pembagian karakter menjadi Sanguin, Kholerik, Melankolis, dan Plegmatis.

Saya ini suka sekali baca buku mengenai tingkah laku manusia, karena dengan melihat orang lain saya bisa introspeksi diriku sendiri dan mengerti mengapa mereka bertindak seperti ini atau seperti itu. Mungkin aku ter-"racuni" dengan perkataanya Sun Tzu, "Kenali dirimu sendiri, dan kenali pula musuhmu, maka 100 pertempuran akan 100 kali menang."

Meskipun hanya ada empat macam karakter dasar, tetapi bisa menciptakan beribu macam karakter loh... Karena pada kenyataannya, sangat jarang orang hanya memiliki satu karakter dominan. Kebanyakan orang memiliki satu karakter primer dan satu karakter sekunder. Bahkan mungkin mempunyai tiga karakter sekunder.

Kalo saya sendiri, karakter primerku adalah kholerik dan sekunderku melankolis. He...he...he... Edan Tenan... Apa sih kholerik itu dan makanan apa tuh melonkolis ? Itulah yang ingin saya bagikan di ruangan facebook/twitter/blogspot/wordpress saya ini. Hasil ketikan saya selama beberapa hari tdk aktif di internet. Simak dan baca postingan-postingan saya yang bertanggal mula malam ini dan setelah postingan ini ya.. Karena saya sudah mengerti manfaat mengetahui "siapakah diriku ini, apa kelebihanku, dan apa kekuranganku." Dan manfaat mengetahui, "apa karakter orang yang berbicara denganku saat ini, bagaimana cara berfikirnya dan cara bertindaknya...
He he he . . . Edan Tenan .... Salam Rahayu kanti Teguh Slamet selalu ya Lurr... Semoga Bermanfa’at dan Berkah....
Ttd: Wong Edan Bagu
Pengembara Tanah Pasundan
http://putraramasejati.wordpress.com
http://wongedanbagu.blogspot.com
Posting Komentar