Mengenai Saya

Foto saya

Salam Rahayu kanti Teguh Slamet Berkah Selalu dari saya untuk semuanya tanpa terkecuali. Perkenalkan Saya... Dengan Nama asli: Toso Wijaya. D.  Nama Lahir saya: Djaka Tolos. Dan Akrab di panggil Wong Edan Bagu atau WEB dalam dunia Spiritual Laku Ketuhanan. saya lahir di lereng gunung ciremai Cirebon jawa barat. Pada hari Rabu Pon, tgl 13/08/1959, Anak kedua dari empat bersaudara, yang lahir dari kedua orang tua, Bapak Bernama: Matsalim dan Ibu Bernaman Dewi Arimi.  Mulai dari Nenek moyang hingga ke bapak ibu sampai ke saya sendiri. Kami Suka Berspiritual. artinya... suka mempelajari hal-hal yang ga'ib. Tapi bukan sembarang Ghaib, karena Ghaib yang saya pelajari, adalah Ghaib-Nya Dzat Maha Suci Hidup (TUHAN). Bukan yang lain.  Karena itu Sejak usia 9 tahun, saya sudah mempelajari ilmu-ilmu katikjayan, kususnya ilmu kanuragan dan ilmu jaya kawijayan Warisan dari para leluhur saya di telatah tanah pasundan. Sebagai bekal untuk mengembara dalam melacak jejak Dzat Maha Suci yang Gha'ib.  

Dan setelah melalui berbagai macan dan banyak lika liku proses kehidupan. saya berhasil menemukan intisari pati Laku Spiritual Hakikat Hidup yang sebenarnya, dari semua dan segalanya tentang Hidup dan Kehidupan BerTuhan... dan sejak itulah, saya berhenti mengembara dan berpetualang. Lalu menekuni secara Khusus/Istiqomah Laku Spiritual Hakikat Hidup. Yang pelajarannya saya dapatkan, dikala puasa ngebleng di goa singabarong pulau nusa kambangan cilacap jawa tengah,  yaitu,,. Wahyu Panca Laku. Cara untuk Mempraktekan Wahyu Panca Gha'ib, yang hanya mempelajari Hidup dan kehidupan serta Dzat Maha Suci Hidup, bukan yang lainnya... disamping terus belajar dan belajar, untuk mencukupi kebutuhan sehari-hari saya... Karena saya tidak suka Neko-neko. Saya membuka Pengobatan dan Konsultasi Alternatif Tradisional, mempraktekan ilmu pengobatan spesialist Stroke. Dengan Cara Terapi Pijat Urut dan Jamu Herbal Ramuan Sendiri. Yang pernah saya Pelajari dari beberapa orang Guru saya... Dan semoga, apa yang saya lakukan ini. bisa dan dapat bermanfaat pada diri saya sendiri dan buat semua saudara-saudari saya tanpa terkecuali..... Itulah sekelumit tentang saya dan mohon maklumnya jika terkesan berlebihan; Salam Rahayu kanti Teguh Slamet Berkah Selalu dari saya untukmu sekalian... _/!\_

Minggu, 28 Oktober 2012

“FILOSOFI FAKTA ILMU NYATA. Bagian 1. A”




KETAHUILAH KESEHARIANMU DI DALAM LAKU/SPIRITUAL
Exclusif : Karya. Wong Edan BaGu.
Luwuk Banggai Sabtu tgl 27-10-2012

WUJUDKAN LAKUMU/SPIRITUALMU SECARA SADAR
Aku Sangat menghargai hal-hal yang membuatku dapat berkumpul dan Turut gembira bersama orang-orang yang saling membuka diri untuk terhubung satu sama lain antar sesama. Hidup…
Karena hal inilah. Sejak awal bulan tahung 2012. aku memasuki dunia laku Hakekat hidup. Baik secara spiritual maupun secara umum. Di dalam laku ini. Aku bersipat Merdeka. Merdeka dalam arti. Menyesuaikan diri pada sikon/situasi dan kondisi yang ada…..

Jelasnya, ada kalanya saya puasa ada kalanya tidak. Ada kalanya puasa karena terpaksa ada kalanya pula tidak puasa karena tidak terpaksa.
Ada kalanya saya puasa = karena memang lagi ingin puasa.
Ada kalanya tidak = karena memang lagi tidak ingin puasa.
Ada kalanya puasa karena terpaksa = karena tidak ada yang di makan. Jadinya mau tidak mau harus puasa.
Ada kalanya pula tidak puasa karena tidak terpaksa = karena lagi suka makan dan ada uang untuk itu. Dan masih banyak lagi cerita-cerita lainya yang sangat amat ngenes jika harus di ungkap secara detil di sini. Sampai2 bohong mencuri dan ngemis serta di Bantu oleh teman/sahabat di dalam keseharianpun  pernah aku alami…dan semoga yang pernah membantuku dalam hal ini. Mendapatkan yang lebh agung dan mulia dari Tuhan... dunia dan akheratnya. Amin . . .

Hari demi hari. Minggu demi minggu. Bulan demi bulanpun terlampaui. Suka duka. Susah senang dll pun tak ada yang terabaikan dari pembelajaran di setiap tarikan napasku. Mulai dari awal tubuh ini terbaring lelap dan mata ini terpejam tidur dan hingga terbangun serta terjaga kembali oleh sapa’an alam. Yang tak mau terlewatkan oleh pembelajaranku. Hingga tiba hari sabtu tgl 27-10-2012… Alhasil.  Bukanlah ilmu kebal/kuat/sakti/pengasihan atau doa2 tingkat tinggi yg hebat dan mujarab dan lain sebagainya. Melain. Sebuah ilmu cerita pengalaman yg benar-benar nyata aku alami tanpa lewat mimpi di dalam tidur.

CERITANYA BEGINI….
Dulu aku pernah mengalami masa kehidupan sukses dan jaya dalam banyak hal. Mulai dari kerja gampang. Dapat uang mudah. Di hormati dan di hargai serta di segani. Apa lagi sewaktu aku menjadi pengawal pribadi dari salah seorang pejabat penting pada jamanya Soeharto dulu. Merdeka sekali menurutku pada sa’at itu. Aku memperolaeh dan mendapatkan kepuasan di dalam perjuanganku. Apa lagi. Jika aku bertemu dengan orang miskin dan bodoh serta tersisih. Dengan mudah dan gampangnya aku berkata. Yang sabar ya teman. Jangan menyerah. Teruslah berjuang dengan doa. Yakinlah Tuhan itu ada dan kuasa. Masih banyak jalan menuju Roma. Dunia tak selebar daun kelor. Ada masalah pasti ada penyelesaian. Dan lain sebagainya. Semua pengalamanku. Aku curahkan dgn merdekanya tanpa beban apapun. Aku nasehatkan. Aku katakana. Aku ucapkan. Sambil menyodorkan uang yg di bungkus amplop atau tidak. Sembari berkata. Ini ada sedikit uang. Mudah-mudahan bisa membantu meringankan beban masalahmu……



Di bagian yang ini, nih. Ada kepuasan tersendiri. Ada kebangga’an tersendiri….
Secara halusnya. Terkata: aku bangga bisa membantu dan menolong serta menghibur temanku yang sedang dalam masalah. Secara halusnya. Terucap: tidak sia-sia Tuhan memberiku kesuksesan. Karena kesuksesan itu. Aku bagikan bersama sesamaku dan masih banyak lagi kepuasa dan kebangga’an-kebangga’an lainya yg tak kalah bagus indahnya dari yang tersebut di atas….

Namun:. Setelah kesuksesan dan kejaya;anku itu. Menjadi bagian dari masa laluku. Tidaklah demikian. Tersisih. Terombang ambing oleh api kehidupan. Di tertawakan. Di remehkan. Di ejek2. dan masih banyak lagi keluh kesah yang takpantas aku sebutkan satu persatu. Yang pasti… sakit. Sakit sekali. Tidak semudah membalikan telapak tangan atau lidah. Ibaratnya, kesenggol kerikil saja. Rasanya seperti di bacok parang/sabit. Apalagi jika sampai menginjak kerikil. Tentu rasanya, jauh lebih sakit lagi.

Namun ada kenikmatan. Yang amat saying untuk di lewatkan begitu saja. Yaitu. Sa’at rasa itu darang menghampiriku. Di situ. ada proses yang tak bisa di ungkap dengan kata-kata apapun. Perlu waktu kusus. Perlu kejelian. Perlu kesadaran dengan sesadar-sadarnya. Perlu bukan hanya sekedar. Dan aku pesankan. Di bagian yang inilah. Bahwa saudara2ku juga. Perlu tau dan mengalaminya sendiri. Bukan dari ceritaku atau yang lainya. Di sinilah letak rahasia dari segala dan semuanya tentang dunia akherat dan Pemiliknya/Penguasanya… Buktikanlah . . . Sendiri.

KESIMPULANYA BEGINI…. Sesungguhnya. Semuanya yang du ciptakan oleh Tuhan itu. Berhakekat sama. Hanya syare’atnya saja yang berbeda. Hanya tata lahir wujudnya saja yang tak sama. Namun kesejatianya adalah sama. Karena bersumber dari satu yang sama. Yaitu Tuhan. Baik buruk. Siang malam. Panas dingin. Salah benar. Kaya miskin. Jelek cantik dan lain sebagainya itu. Akan berakhir sama dan kembali sama pula. Akan tetapi. Di dalam laku/proses hidup. Ada seni yang unik. Yang akan menjadi samar bahkan tak sama jika kita tidak teliti dan jeli di dalam kesadaran.

Karena yg di sebut sadar itu. Memiliki dua sisi. Yaitu sisi kesadaran Rasa dan sisi kesadaran perasa’an. Rasa dan perasa’an. Jelas sangat berbeda. Karena Rasa itu pasti nyata dan iya. Sedangkan perasa’an itu. Kira-kira tidak pasti dan belum tentu nyata. Jadi, yang di sebut Rasa itu adalah Merasa. Sedang perasa’an itu adalah Terasa.
Tpis sekali, bukan? Bedanya antara Rasa dan Perasa’an itu?.... ( Merasa / Terasa) hamper sama kan? Tipiskan bedanya dan di sinilah, berlakunya pelajaran Tata Titi surti ngati-ati.

Contoh 1: Missal saya mau mukul anda di tengah2 pasar. Di mana terdapat teman2 baik anda sedang berkumpul. Walau baru mau mukul. Baru ngangkat tangan mau mukul. Belum sampai mendarat di wajah/pipi anda. Karena di saksikan oleh banyak teman2 baik anda. Anda akan merasa malu. Tersinggung itu dan ini…. Itulah perasa’an. Belum sampai. Tapi sebab akibatnya, sudah membelenggu diri anda. Inilah Perasa’an. Nah kalau Rasa tidak seperti itu. Kalau Rasa. Dia takan menyatu dengan tubuh anda. Jika bukti belum sampai ke tubuh anda. Contoh 2: Sedang asyik-asyiknya anda duduk. Tiba2 anda merasa lapar. Seketika itu pula Rasa mengajak anda makan. Lagi enak2nya pacaran. Tiba2 merasa kebelet, dan seketika itu pula Rasa akan memaksa anda untuk mencari tempat be’ol… tidak bisa di tolak dan di hindari. Itula Rasa…

Kembali pada pokok kesimpulan. Pada hakekatnya semuanya, segalanya itu, adalah sama. Begitupun tentang suatu hal yang di berikan oleh Tuhan kepada cipta’anya. Tinggal bagaimana cipta’anya mengolah dan menggelar gulungnya di dalam syare’at dan hakekatnya. Di sinilah letak Kuasa Adilnya Tuhan. Terbukti. Tak satupun cinta’anya di bedakan bekal yg di berikanya. Bekal penderita’an yang di berikan pada si miskin. Sama saja dengan bekal yang di berikan kepada si kaya. Contoh: sakit kepalanya si miskin dengan sakit kepalanya si kaya. Di mana letak bedanya. Tidak ada bedanya bukan?.... sama. Tidak berbeda. Hanya saja. Kalau si miskin sakit kepalanya dlm keada’an tidak punya apa2. sehingga kelihatan semuanya hingga terasa ke sekujur badan. Beras tidak punya. Rokok tidak ada. Anak butuh biaya sekolah. Istri ngomel2 karena pancinya kosong. Jadi terasa amat sangatlah sakit kepala tersebut. Kalau sakit kepalanya si kaya. Karena dompetnya penuh uang dan atm. Semua terpenuhi. Segala tercukupi. Mobil motor ada. Ngapain di pikir…. Bikin tambah sakit kepala kan. Mending hiburan. Nyaris tak terasalah sakit kepala itu hingga sembuh…

Dengan ini: aku pesankan pada anak2 didiku. Anak2 angkatku sebagai penerus nusa dan bangsa. Agar tidak pernah lepas dari kendali iman dan takwa kepada Tuhan apapun sikonya dan di manapun. Jangan asal/sembrono/nggampangne/nyepele’ake lan Adigang Adigung Adiguna serta Aja dumeh eling lan waspada banjur kelalen di dalam berbangsa dan berneragara serta beragama. Tata-Titi-Surti ngatiati di dalam Beribadah. Asah-Asih-Asuh di dalam bermasyarakat. Tetep-Idep-Madep-Mantep di dalam berTuhan.
Hidup di dunia fana ini. Tidak ada yang mudah/gampang jika tidak tau kuncinya Asal mulanya jadi…(………”………….)”
Demikianlah sekelumit Ilmu pengalaman dari perjalananku, yang jika di jabarkan secara detil. Lumayan untuk membuat jari-jari keriting mengetiknya. Sehingga aku buat sesimpel dan contoh semudah mungkin untuk bisa di pahami oleh adik2ku kususnya yang sedang senang2nya belajar. Semoga ada manfa’at bagi yang sedang mencari pengalaman sebagai bahan pertimbangan. Dari banyaknya Kotak-Kotak yang ada di seluruh penjuru dunia laku spiritual sekarang ini…. Bersambung ke Bagian 2. A

Sekian dan terima kasih. Salam Rahayu kanti Teguh Slamet:
Exclusif : Karya. Wong Edan BaGu
Luwuk Banggai Sabtu tgl 27-10-2012

Wong Edan BaGu…. _/\_
Posting Komentar