Mengenai Saya

Foto saya

Salam Rahayu kanti Teguh Slamet Berkah Selalu dari saya untuk semuanya tanpa terkecuali. Perkenalkan Saya... Dengan Nama asli: Toso Wijaya. D.  Nama Lahir saya: Djaka Tolos. Dan Akrab di panggil Wong Edan Bagu atau WEB dalam dunia Spiritual Laku Ketuhanan. saya lahir di lereng gunung ciremai Cirebon jawa barat. Pada hari Rabu Pon, tgl 13/08/1959, Anak kedua dari empat bersaudara, yang lahir dari kedua orang tua, Bapak Bernama: Matsalim dan Ibu Bernaman Dewi Arimi.  Mulai dari Nenek moyang hingga ke bapak ibu sampai ke saya sendiri. Kami Suka Berspiritual. artinya... suka mempelajari hal-hal yang ga'ib. Tapi bukan sembarang Ghaib, karena Ghaib yang saya pelajari, adalah Ghaib-Nya Dzat Maha Suci Hidup (TUHAN). Bukan yang lain.  Karena itu Sejak usia 9 tahun, saya sudah mempelajari ilmu-ilmu katikjayan, kususnya ilmu kanuragan dan ilmu jaya kawijayan Warisan dari para leluhur saya di telatah tanah pasundan. Sebagai bekal untuk mengembara dalam melacak jejak Dzat Maha Suci yang Gha'ib.  

Dan setelah melalui berbagai macan dan banyak lika liku proses kehidupan. saya berhasil menemukan intisari pati Laku Spiritual Hakikat Hidup yang sebenarnya, dari semua dan segalanya tentang Hidup dan Kehidupan BerTuhan... dan sejak itulah, saya berhenti mengembara dan berpetualang. Lalu menekuni secara Khusus/Istiqomah Laku Spiritual Hakikat Hidup. Yang pelajarannya saya dapatkan, dikala puasa ngebleng di goa singabarong pulau nusa kambangan cilacap jawa tengah,  yaitu,,. Wahyu Panca Laku. Cara untuk Mempraktekan Wahyu Panca Gha'ib, yang hanya mempelajari Hidup dan kehidupan serta Dzat Maha Suci Hidup, bukan yang lainnya... disamping terus belajar dan belajar, untuk mencukupi kebutuhan sehari-hari saya... Karena saya tidak suka Neko-neko. Saya membuka Pengobatan dan Konsultasi Alternatif Tradisional, mempraktekan ilmu pengobatan spesialist Stroke. Dengan Cara Terapi Pijat Urut dan Jamu Herbal Ramuan Sendiri. Yang pernah saya Pelajari dari beberapa orang Guru saya... Dan semoga, apa yang saya lakukan ini. bisa dan dapat bermanfaat pada diri saya sendiri dan buat semua saudara-saudari saya tanpa terkecuali..... Itulah sekelumit tentang saya dan mohon maklumnya jika terkesan berlebihan; Salam Rahayu kanti Teguh Slamet Berkah Selalu dari saya untukmu sekalian... _/!\_

Senin, 27 Juni 2011

SURAT AL - FAATIHAH

BAB ; AL FAATIHAH ( BEBUKA )
Surat kaping 1 : 7 ayat
( Tumuruning wahyu ana ing Mekkah, tumurun sawuse surat Al-Muddatstsir )
Bahasa Arab :
1. Bismillahir rahmaanir rahim
2. Alhamdu lillaahi rabbil ‘aalamiin
3. Arrahmanir rahiim
4. Maaliki yaumid diin
5. Iyyaaka na’budu wa iyyaaka nasta’in
6. Ihdinash shiraathal mustaqiim
7. Shiraathal ladziina an’amta ‘alaihim, ghairil maghdhuubi ‘ alaihim waladl dhlaal-liin
Bahasa Jawa :
1. Kalawan asma Allah kang Maha Murah ugi Maha Asih.
2. Kabeh pangalembana kagunganing Allah Pangeran, Sesembahaning ‘ alam jagad-rat pramudita.
3. Kang Maha Murah Maha Asih.
4. Kang Ngratoni ing dina Piwelas.
5. Namung dhumateng Paduka piyambak kita sami menembah ‘ ibadah, saha namung dhumateng Paduka piyambak kita sami anyenyadhong pitulungan.
6. Dhuh Gusti Allah, mugi Paduka paring pitedah ing kita sadaya lumampah wonten ing margi ingkang leres.
7. Inggih punika margi, Agaminipun para tetiyang ingkang sampun Paduka paringi kani’matan, sanes ingkang sami kabendon, tuwin sanes ingkang sami sasar.
Isi maksud ingkang wigatos ing Surat Al-Faatihah :
Intisari saking isinipun Al-Quraan punika sampun kaweca pokok-pokok ingkang fundamentil wonten salebeting Surat Al Faatihah, kados kasebut ing ngandhap punika :
1. Bab ‘aqaid utawi kaimanan ; punika kuwajiban ingkang wiwitan kaampil, ingkang dipun da’wahaken dening junjungan kita Nabi Muhammad s.a.w, makaten ugi dening para andika Rasul saderengipun. Ingkang baku inggih punika ‘ aqidah-tauhid ( memundhi saha mangeran namung dhumateng Panjenanganipun Allah piyambak ) ‘ Aqidah-tauhid wau dados jejering piwucal Agami, sadaya para andika Nabi Utusaning Allah kautus ngampil tugas-pokok mbangun Tauhid ing Allah, sarta ngrebahaken sadaya kamusyrikan, ugi ngajak Ummatipun supados samia ‘ibadah ( manembah ) ing Allah piyambak, lan nilar sadaya brahalanipun.
2. ‘Ibadah ; utawi ngumawula lan manembah ing Allah, ingkang kuwajiban sadaya titah, langkung-langkung manungsa ( sabab manungsa punika makhluk ingkang saged damel kabudayan wonten ing ‘ alam donya ). Ingkang baku wonten sekawan, inggih punika : Shalat, Zakat, Shiyam lan kesah Haji. Saking ingkang baku kasebut, lajeng tuwuh ‘ibadah memuji, ndedonga, dzikir lan tafakkur utawi I’tikaf ing masjid. Saking zakat lajeng tuwuh ‘ ibadah qurban sidqah, weweweh lan tetulung ing sasaminipun, lan saking Shiyam tuwuh watak Wira’I 9 mboten ndremis lan mboten kathah sesambat ) sumingkir saking ingkang nama lelangkungan ( gesang prasaja ). Lajeng saking Haji tuwuh semangat ambelani sarta labuh ing agami.
3. Angger- angger Hukum lan Pernatan- pernatan : maksudipun Syari’at Islam damel angger-angger hukum lan pranatan punika kangge karaharjaning ummat manungsa ing Donya dumugi ing Akheratipun. Pramila ing salebetingQuraan ngemot pinten-pinten norma lan katamtuwan, upami hukum, politik, tatanagari, sosial, ekonomi, perang, dahme, sesambetan internasional, kabudayan sarta kesenian, agami, sesambetaning manungsa kaliyan Allah, lan lingkungan sapiturutipun.
4. Janji sarta ancaman : artosipun supados ngadeg keadilan lan keleresan ingkang saestu, sanajan wonten Donya saged lolos saking hukuman, nanging wonten ngarsaning Allah ing dinten Qiyanat tantu nboten saged lolos malih.
5. Sejarah : maksudipun ingkang saged dados tepa-palupi ing salebeting sesrawungan ummat manungsa, sampun ngantos agawe cidraning liyan..............

WAJIB MA’RIFAT KEPADA ALLAH

Ma’rifat kepada Allah ta’ala diwajibkan setiap manusia,jelasnya yang sudah akel balig,tidak boleh tidak haruskan mengenal kepada Allah ta’ala.



AWALUD  DINI MA’RIFATULLAH TA’ALA

Artinya : permulaan agama itu ma’rifatullah (mengenal kepada allah )mengenal kepada ALLAH,mengenal kepada apanya???Mengenal kepada sifatnya dan af’elnya/perbuatan-Nya.


AWALU WAJIBI ALAL INSANI MA’RIFATULLAHI BI-ISTIQONI

Artinya ; Bermula yang permulaan wajib atas manusia,yaitu ma’rifatullahi dengan yakin.

Sebab kalau sudah mengenal dengan yakin baru kita menjalankan ibadahnya supaya syah diterima amal ibadahnya oleh Allah ta’ala.Itupun amal harus dengan Ilmu???Oleh karena itu tidak dengan Ilmu sesuatu pekerjaan atau perbuatan kita sia-sia,tidak ada manfaatnya untuk akhirat,hanya dapat di dunia saja.



FAKULUMAN BIGHOIRIL ILMI YA’MALU A’MALUHU KARDUDATUN LATUK BALU

Artinya : Barang siapa yang beramal dengan tidak Ilmu maka amalnya  itu dikembalikan kepadanya,ya’ni tidak diterima.

Ilmu artinya tahu,tetapi bukan harus tahu sama syari’atnya dan batalnya atau ibadahnya saja,tetapi harus tahu atau mengenal kepada Allah ta’ala dan Rosululloh,karena Allah dan Rosulnya ibarat tempat atau gudang /rumsh amal ibadah kita semua.

Umpama di dunia amal ibadah kita seperti perabot rumah,kursi,meja,lemari dllnya.
 Kalau Ilmu atau mengenal kepada Allah dan Rosululloh,seperti kita mempunyai sebuah gudang atau rumah kekar lagi besar,maka sudah barang tentu barang-barang yang kita usahakan dengan susah payah harus kita simpan atau taro ditempat yang semestinya ,supaya rapi dilihatnya,kerena barang-barang yang kita punyai itu bagus-bagus dan halus,harganyapun sangat mahal.


 Maka kalau kita tidak mengenal atau ma’rifat kepada Allah dan Rosululloh,berarti kita tidak mempunyai gudang atau rumah ,maka barang-barang itu,dimana harus ditaro atau disimpannya???tentu barang-barang iti ditaro diluar gudang atau diluar ruamah,panas-kepanasan,hujan-kehujanan,sudah pasti lama kelamaan barang-barang itu akan rusak.
 Oleh karena itu,ada ilmu harus ada ma’rifat,baru ada Keni’matan.Karena maksud kita berbuat amal ibadah itu untuk kita bawa pulang ke Negeri akhirat,maka selama di dunia ini kita harus mengenal (ma’rifat ) kepada Allah dan Rosululloh,sebab disanalah tempat kita  pulang.
 Selagi kita hidup di dunia,belum juga kita ma’rifat atau mengenal kepada Alloh dan Rosululloh,atau kita tidak tahgu tempat yang dituju untuk kita pulang,maka sudah barang tentu kita tidak bisa pulang,karena tempatnya kita belum tahu atau kita tidak mengenalnya.
 Apalagi diwaktu syakaratul maut,kita sudah tidak ditanya lagi,dan akal kitapun sudah tidak ada,hanya kita merasakan sakitnya saja.
 Oleh karena itu ,dikarenakan kita tidak bisa pulang kepada Allah dan Rosululloh atau kita tidak tahu tempat asal kita tadi,jadi semua bisa membawa kita,masuk ke siluman atau Iblis ditukar dengan Kekayaan dunia.
 Maka dari itu selagi kita masih hidup di dunia,kita harus ikhtiar atau sedia paying sebalum hujan,jelasnya : Kita harus bisa mati dulu sebentar,kalau kita tidak bisa mati,niscaya kita tidak bisa tahu akhirat.



ANATUL MAUTTU – QOBAL MAUTTU

Artinya : sebelum engkau mati,rasakan mati,
               Hidup didalam mati,mati didalam hidup.
 Jika kita sudah tahu urusan Akherat atau asal kita,maka harus dijalankan supaya jangan sampai kesaasar atau bingung atau tidak tahu jalan.
                       

           

JALAN – JALAN MA’RIFAT KEPADA ALLAH

Ma’rifat kepada Allah SWT ada dua jalan :
  1. Dari bawah ke atas
  2. Dari atas ke bawah
Jika dari bawa ke atas, kita harus pesantren atau ngaji kitab Qur’an , terus menjalani ibadah rukun yang 5 (lima/perkara : yang begitu dinamai ibadah dan mengenal kepada Allah , tetapi kebanyakan hanya sampai Ma’rifat mengenal pada asmanya atau namanya saja . disebabkan keburu betah dan merasa nikmat pada namanya, lantaran kenikmatan dari petunjuk atau nikmatnya.
Umpama diteruskan ma’rifat /mengenal pada Dzat sifat Allah ta’ala tentu kenikmatanya lebih enak daripada mengenal sama namanya saja/asmanya.
Jika dari atas kebawah kita mengingat kata hadis :


AWALUDDINI MA’RIFATULLAHI TA’ALA
Jalanya tidak pesantren saja tetapi harus membersihkan diri badan yaitu harus bisa tirakat dan ikhtiar untuk menanyakan kepada guru yang mursyid, sebab tidak bisa tahu tanpa guru
Maka dimana saja kita harus cari atau susul karena tiada ada tarekat wali yang tidak disusul / cari

AL ILMU YU’NA WALA YA’TI

Artinya (ilmu di datangi bukan mendatangkan)
Karena bisa ma’rifat kepada sifat-sifat Allah ta’ala yang disebut johar awal itu hakekatnya Muhammad sebab apa tidak ada kelebihan pada kta semua ??????
Demikian para tadi juga wali dengan kuat menjalani puasa maksud untuk dicontoh kepada umat-umatnya Rasulullah supaya bisa pulang kepada Allah Subhanahu wa ta’ala.
Maka dari itu selagi kita masih hidup carilash tarekat wali karena kalau tidak ketemu tentu kita tidak bisa pulang kepada Allah ta’ala, sudah pasti nyawa kita nanti jadi markayangan atau nitis manitis, tegasnya balik lagi kea lam dunia.


INNA LILLAHI WAINA ILAIHI ROJI’UN
Artinya : (asal dari Allah akan kembali kepada Allah )

Karena itu kita semua merasa bingung, percaya juga lantaran mengingat firmanNYa, tetapi kita tidak merasa pergi dari sana, turun kea lam dunia yang fana ini, tetapi cepat saja kita mengakui dari Allah, tetapi akuanya hanya di bibir, terpaksa kita mengakui karena kebanyakan  tidak mau disebut kafir /kufur, sebab percaya sama dalil tetapi hatinya tetap saja gelap atau tidak mengerti karena tidak merasa dari Allah ta’ala.
Maka dari itu agar kita percaya dan merasa bahwa kita asalnya dari Allah ta’ala : meNurut keterangan :
Maka dengan adanya itu kita harus selidiki dari bawah ke atas agar kita mengerti dan masuk akal.
Kalau kita mengingat , kita dikeluarkan dari mana ????? supaya di mengerti oleh umum.
Kita asal dari ibu, ibu asal dari nenek, nenek asal dari buyut dan seterusnya sampai ke babu hawa, babu hawa asalnya dari iga burungnya nabi Adam AS. Nabi Adam asalnya dari aci atau sari bumi,air,angin dan api. Dan aci bumi, air, angin, dan api darimana asalnya.
Diterangkan dari hadis asalnya dari Nur Muhammad SAW. Cahaya yang 4 (empat) perkara :
1.      cahaya Hitam hakekatnya bumi
2.      cahaya putih hakekatnya air
3.      cahaya kuning hakekatnya angin
4.      cahaya merah hakekatnta api
Dan Nur Muhammad dari mana asalnya ???. diterangkan hadis asalnya Nur Maha Suci itu JOHAR AWAL sampai disini buntu. Karena tidak diterangkan hadis dan Qur’an.
JOHAR AWAL asalnya dari tujuh lapis bumi dan tujuh lapis langit, sampai ke isinya semua . demikianlah dalil dari Allah ta’ala, Johar awal sifatnya terang benderang yaitu cahanya dzat dan sifatnya maha suci begitulah kita ma’rifat kepada Allah.
1.      cahaya merah hakekat jadi lafat Alif
2.      cahaya kuning hakekat jadi lafat lam awal
3.      cahaya putih  hakekat jadi lafat lam akhir
4.      cahaya hitam hakekat jadi lafat ha
5.      johar awal hakekat jadi lafat tasdit
Jadi wujud lafat “ALLAH “ demikian keteranganya jadi cahaya yang disebut di atas “ISMUDZAT”  artinya asma’nya DZAT  LAESA KAMISLIHI  atau asmanya “NUR MAHA SUCI” dan jika ahli tafakur disebut lathifah.
Oleh karena sangat penting , harua diketahui untuk kita pulang kesana,maka carilah tarekatnya atau ilmunya yang bisa membuangatau membuka hijab atau dinding yang menggelapkan kepada Dzat sifatnya Allah ta’ala, agar dapat diterima atau ketemu dengan hakekatnya btasdit Muhammad yang ada diwujud pribadi dan itulah kunci Muhammad yang bisa membongkar kepada Allah.
Umpama dapat bertemu insya Allah tentu kita bisa pegang perkataan MULI KA JATI PULANG KA ASAL baru ada rasa jasmani.
Sekarang kita balik lagi pada rasa tadi, waktu jadi NURULLAH (JOHAR AWAL) dan pulang ke asal yaitu jasmaninya menjadi asalnya yaitu menjadi “ NUR MUHAMMAD” cahaya yang 4 ( empat)
1.      api cahayanya merah
2.      angin cahayanya kuning
3.      air cahanya putih
4.      bumi cahayanya hitam
Pulang ke asal katanya sempurna artinya habis bersih habis rasanya habis jasmaninya.

INNA AKRO MAKUM ‘IN DALLAHT AT QOKUM
Artinya : Yang semulia-mulia kamu di sisi Allah,ialah yang setaqwa taqwa kamu.,

MENCARI ALLAH

MANTHOLABBAL MAULANA BIGOIRI NAPSIHI FAQODDOLA DOLLALAN BAIDA.
Artinya : Siapa siapa manusia berkata Allah ta’ala keluar dari dirinya, maka sesungguhnya orang itu kesasar atau sesat karena didalam hatinya merasa lebih jauh sama Allah ta’ala padahal ada dalilinya


WA NAHNU AQROBU ILAIHI MIN HABBIL WARID
Artinya : Kami lebih dekat kepadanya dari pada urat lehernya,
atau Allah sudah tidak ada antaranya lagi sama kamu sekalian. Oleh karena itu manusia lebih dimuliakan oleh Allah ta’ala.


WALAQOD KAROMNA BANI ADAM
Artinya : Allah memuliakan kepada anak cucu adam


LAQOD HOLAQNAL INSANA FI AHSANI TAQWIN
Artinya : Manusia itu kejadianya lain dari pada sesame makhluk Allah ta’ala.
Jika kamu sudah tahu ke adaan dirimu niscaya kamu merasa keanehan yang ada di badanmu.


MAN ‘AROFA NAFSAHU FAQOD ‘AROFA ROBBAHU
Artinya : Barang siapa yang kenal akan dirinya, niscaya kenal dengan tuhanya


WAMAN ‘AROFA ROBBAHU FAQOD JAKILAN  NAFSAHU
Artinya : Dan barang siapa yang sudah kenal pada tuhanya tentu dirinya merasa bodo
Oleh karena jasmani kita tidak bisa berbalik jika tidak di daya upayakan oleh Allah ta’ala. Memang benar jasmania itu seperti tempat untuk menyimpan bahan, maka dari itu kita mengaji jangan ngaji kitab yang bisa rusak saja, tetapi harus mengaji ktab yang langgenghatau kitab yang tentu dan kitab yang ada padkita

IQRO KITABQA BINAFSIKA ALYAUMA ALAIKA HASIBA
Artinya : bacalah kitabmu, cukuplah dirimu sendiri pada waktu ini sebagai penghisab terhadapmu
kamu harus mengaji kitab yang langgengyang ada di diri kamu sendiri. Maka segera cari qodrat. iradatNya Allah pada diri kamu karena didirimu lebih nyata barang-barangya umpama :
1.      hidupnya Allah didiri kamu
2.      penglihatan Allah didiri kamu
3.      pendengaran Allah didiri kamu
4.      pengucapan Allah didiri kamu

WAUWA MA’AKUM A’ENAMA KUNTUM
Artinya : Allah ta’ala itu bersam kamu, dimana saja kamu berada disanalah waja allah
Bersama oleh Allah ta’ala itu yaitu bersama-sama qodrat , iradat dan ilmunya kapan benar di sifat 20 dirangkap-rangkap.
1.      qodrat dan qodirun = kuasa yang maha kuasa
2.      hayat dan hayun = hidup yang maha hidup
3.      sama’ dan sami’un = dengar yang maha pendengar
4.      basher dan bashirun = lihat yang maha melihat
5.      kalam dan mutakalimun = kata yang maha berkata-kata


QODRAT DAN IRADAT

Qodrat artinya kuasa !!! siapa yang kuasa didiri kamu itu ??? tidak ada lagi selain Ayat artinya hidup. Buktinya bisa bergerak.
Iradat artinya kehendak buktinya yaitu
1.      mata bisa melihat
2.      telinga bisa mendengar
3.      hidung bisa mencium
4.      mulut bisa berkata kata

Itu sungguh-sungguh bukti dan sekarang tinggal mencari barangnya saja
Dengan apa sifatnya qodrat dan sifatnya hayat,itu harus diketemukan agar dapat dimengerti oleh akal. Jangan kita percaya sama kata-kata orang tetapi kita harus yakin pada diri sendiri.


WAFII ANFUSIKUM  AFALAA TUBSHIRUN
Artinya : Dan pada dirimu mengapa tidak kamu perhatikan ????


IMAN DAN MA’RIFAT

IMAN artinya percaya
Ma’rifat artinya mengenal

Bukankah berlainan iman denga Ma’rifat  ???? . Demikianlah kita percaya adanya Allah ta’ala maka kita harus mengenal atau ma’rifat kepadaNya.
Umpama tidak dengan sungguh-sungguh imanya, maka dinamai iman taklid, tapi mengakui atau percaya adaanya Allah ta’ala atau hanya kata orang atau tahu dari kitab saja demikian paham semua.
Iman kepada Allah ta ‘ala batas percaya kepada adanya saj seperti pada perbuatan Nya bumi dan langit maka dari itu sama saja yang memeluk agama islam dengan agama lainya. Karena yang memeluk agama lain pun percaya adanya allah ta’ala apakah bedanya agama islam dengan agama yang lain.
Umpama agama islam ada rukunya seperti syahadat, sholat , puasa, sedangkan agama yang lainpun ada syhadatnya dan sholatnya serta puasanya.  Perbedaanya hanya caranya dan bahasanya saja yang lain tetapi maksudnya saya rasa sama saja.
Padahal agama islam yang semulia-mulianya dari pada agama yang lain


INNADDINA INDALAHIL ISLAM
Artinya : Bahwasanya agama disisi Allah ialah islam

AL  INSANU SIRRI WA’ANA SIRUHU

Rahasia Muhammad itu rahasia Allah
Rahasia Allah itu rahasia Muhammad
Tahu Muhammad itu tahunya Allah
Tahu Allah itu tahunya Muhammad
Illa haqqo bila haqqin
Illa haqqin bila haqqo
Muhammad itu hak Allah, Allah itu hak Muhammad
Maka dari itu agama islam yang disebut semulia-mulianya dan setinggi-tingginya dan juga sedekat-dekatnya kepada Allah ta’ala karena tidak ada Allah kalau tidak ada Muhammad, tidak ada Muhammad kalau tidak akda Allah , tidak ada sifat kalau tidak ada dzat tidak ada dzat kalau tidak ada sifat, maka Rasulullah disebut penghulu rasul-rasul atau babuning roh semua.
Karena agama islam yang setinggi-tingginya disebabkan ada hak ma’rifatnya kepada Allah ta’ala buktinya Nabi Muhammad dapat ma’rifat kepada Allah dan semua umatnya
Oleh karena Syarif Hidayatullah wali kutub Cirebon dapat ma’rifat ketemu sama hakekatnya Nabi Muhammad SAW yaitu yang disebut JOHAR AWAL jelasnya sifat NURMAHA SUCI yang bisa datang kepada wali-wali Allah
Maka sejatinya syahadat yaitu gulunganya Dzat dan sifatnya ya yang maha suci. Jadi kita semua bisa ( dapat ) ketemu dengan hakekatnya Nabi Muhammad SAW. Kalau mau menuntut atau memegang ilmu tarekatnya wali Allah, mudah-mudahan kita dapat diakui menjadi umatnya Rasululla, kalau kita sudah diakui insya Allah nanti semua bisa ditolong keselamatanya dari kesucianya.
Apabila kita belum nyata serta yakin kepada Rasulullah baik pada majajinya maupun pada hakikinya tetap saja tidak syah mengakui jadi umat Rasulullah, disebabkan rukun syahadat syah membacanya.
1.      harus menetapkan Dzat Allah ta’ala
2.      harus menetapkan sifat Allah ta’ala
3.      harus menetapkan af’el Allah ta’ala
4.      harus membenarkan Rasulullah
Nah demikian syah membaca syahadat, harus mengetahui dengan sungguh-sungguh serta yakin kepada Allah dan Rasulullah. Sebab bagaimana bisa mengatakan adanya Allah dan Rasulullah apabila kita belumtahu atau ma’rifat pada sifat-sifatnya, maka untuk menentukan kita harus tahu/kenal pada barang-barangnya yang ditetapkan baru benar-benar kita membacanya.
Sebetulnya kalimah syahadat itu bukan diucap saja, bila diucap saja anak kecil pun juga bisa, maka wajib kita harus tahu/percaya, sebab kalau kita tidak tahu/percaya atau mengenal sama saja kit abaca program bioskop yang ramai, tetapi kita tidak menonton, bagaiman kenikmatanya bagi kita ?? ada lagi yang tdak membaca program tetapi menonton maka mana yang lebih utama
Demikian bab agama atau ilmu, oleh karena itu jangan cepat-cepat mengambil jalan yang lain da jangan cepat-cepat tidak percaya karena ini jaman sudah akhir, pikiran manusia sudah begitu maju tidak mau dibohongkan , karena orang sekarang mau bukti serta yakin.
Dan harus diingat sesungguhnya ilmu Rasulullah itu ada 4(empat) derajat atau pangkat
1.      ilmu syari’at
2.      ilmu tarekat
3.      ilmu hakekat
4.      ilmuma’rifat
tetapi jaman sekarang ilmu ma’rifat yang dikejar-kejar sebab ingin melihat Allah dan Rasulullah.


WA’BUD ROBBAQO HATTA YA’TIYAKAL YAKIN
Artinya : Menyembah ke Allah itu harus sungguh-sungguh serta yakin
Supaya syah dzatnya, syah sifatnya,syah af’elnya dan syah asmanya, seolah-olah kita tidak merasa berpisah pada Allah dan Rasulullah siang maupun malam.
Kalau kita sudah merasai yang demikian itu, maka tidak mungkin kita bertingkah laku jelek seperti sirik pidik, jahil dan aniaya pada sesame mahkluk, karena kita merasa diawasi oleh Allah siang dan malam, tidak bisa disembunyikan segala hal perbuatan apa saja seperti Ujub, ria , takabur karena diri kita  merasa tidak ada kekuatan seperti apes, hina do’if dan bodoh, bisa juga ada rezeki dari pekerjaan itupun dengan pertolongan Nur maha suci yaitu qodrat, iradatnya yang kuasa.
Maka sekarang bisa ditentukan manusia yang masih memakai kelakuan seperti sirik pidik, jahil dan aniaya sesame mahluk Allah baik pada hajinya ataupun pada santrinya kiyainya, masih tidak merasa dekat pad Allah dan Rasulullah, lebih-lebih kelakuanya seperti ujub, Ria, dan takabur dan suka mengaku, saya yang benar orang lain salah, saya pintar orang lain bodoh dan saya islam orang lain kapir maka orang yang demikian seolah-olah mengakui qodrat dan iradatnya sendiri tidak menerima qodrat dan iradatnya Allah jadi orang ini merebut kekuasaan Allah.
Bukankah tidak mengaku islam, hanya untuk tuduh menuduh si anu islam si anu kapir karena islam dan kapir hanya Allah dan Rasulullah yang akan menentukan.


FA’LAMUU AYYUHAL IKHWAN ANNA AL’ADHOLA WAL ASAASA HUWA MA’RIFATUL MA’BUUDI QOBLAL IBAADATI WADZA LIKA HAKIKATO MA’NA SYAHADAT
Artinya : Ketahuilah oleh kamu bahwa asal agama yaitu mengetahui tuhan yang disembah sebelumnya membuat ibadat padanya, dan adalah pengetahuan itu hakekat makna kalimah syahadat adanya

FAKHOLLAQU BI AKHLAQILLAH
Artinya : Tumbuhkanlah dalam diri kamu sifat-sifat Allah.


BAB ISLAM

Islam itu suci besih dari segala kotoran !!! apa yang menjadikan kotoran ???? tidak lain dari hawa nafsu, siapa orangnya yang tidak mempunyai hawa nafsu??? Orang yang berbuat ma’siat, itulah orang-orang yang meNurutkan hawa nafsunya.
Karena di ahli agama juga ditetapkan nafsu yang berupa sirik pidik, ujub, ria, takabur nafsu yang ingin dunia saja juga dinamakan nafsu yang sudah kotor saja.
Demikian keterangnya: islam itu tidak dua tiga melainkan hanya satu, itupun go’ib sifatnya, islam itu Nur yang tidak ditentukan oleh nafsu, sebab tadi juga kita ada di alam Nur maka tidak punya nafsu  ingin apa-apa, maka dari itu islam adalah satu-satunya ialah Rasulullah SAW.
Kalau kita tidak kebagian pangkat islam, hanya kita sampai umatnya saja,itupun yang mendapat pangkat umat tidak 1001 sebab kita harus tahu dulu kepada Rasulullah dan menjalani perintahnya.
Tetapi kebanyakan sok mengaku-ngaku saja, seperti saya tahu kepada Rasulullah dan tahu perintah-perintahnya tetapi banyak yang tidak mejalani perintahnya.
Begitu juga rukun islam yang kelima, kita diwajibkan pergi haji ke mekkah dan ziarah ke madinah ke pekuburan Rasulullah dank e baitullah.
Hakekatnya itu harus terang pada hakekatnya Rasulullah dan keratonya Allah ta’ala yang ada di diri kita.

QULLU UMMATIN WA RASULULLAH
Artinya : Semua umat pada ketentuan Rasulullah rasanya Allah
Maka dari itu kita harus mencari, jangan sampai kita menjadi ragu-ragu untuk mengetahui hakekatnya Rasulullah yang ada pada badan kita, kalau kita pergi ke mekkah dan madinah tentu kita tidak bisa, karena syarat-syaratnya tidak mencukupi.
Maka dari itu pergi haji ada 2 macam
1.      haji majaji
2.      haji hakiki
Haji majaji : yaitu yang sudah tahu atau pergi ke baitullah dank e madinah
Haji hakiki : yaitu yang sudah tahu pada haekatnya baitullah dan Rasulullah pada dirinya sendiri
Karena Rasulullah itu tidak mati, umpama Rasulullah mati alam dunia ini juga tidak ada
Kalau kita ingin ketemu kepada sayidina Syarif Hidayatullah wali kutub cirebon juga bisa, tetapi kita harus memegang ilmu atau tarekat, itupun kalau kita ingin jadi umatnya Rasulullah yang disebut johar awal ilmu tarekat di penghabisan para wali Allah


MENERANGKAN UMAT RASULULLAH

Ummat Rasulullah itu hak-haknya ada 4 yaitu
1.      sahabat Abubakar
2.      Sahabat Umar
3.      Sahabat Usman
4.      Sahabat Ali
Sebab yang empat itu segalang segulung  siang dan malam dengan Rasulullah, apa yang diperintahkannya dikerjakan oleh sahabat atau utusannya Rasulullah.
Tetapi sekarang semua orangjuga sudah tahu atau terang bahwasanya sahabat yang empat itu sudah tidak ada atau mati padahal yang mati adalah majajinya sedangkan hakikinya tidak mati, ada di badan manusia, Rasulullah juga hakekatnya ada di manusia.
1.      hakekatnya abubakar nyatanya penglihatan
2.      hakekatnya umar nyatanya pendengaran
3.      hakekatnya usman nyatanya pengucapan
4.      hakekatnya ali nyatanya penciuman
penglihatan, pendengaran, pengucapan dan penciuman itu go’ib dan semuanya tidak ada rupanya maka itulah hakekatnya sahabat
sahabat yang empat pun harus mengetahui hakekatnya Nabi Muhammad SAW dan harus dapat disatukan agar dapat dirasakan bersama-sama siang dan malam dengan Rasulullah
kadang-kadang sudah tidak terasa berpisah dengan Rasulullah baru kita menjadi umatnya
jika kita sudah menjadi umatnya tentu nanti kita akan disempurnakan atau didatangkan oleh Allah yang maha suci atau oleh asalnya yaitu johar awal
demikian pula kalau sekarang kita tidak tahu atau tidak merasa bersatu denga Rasulullah nanti juga terpisah saja atau berjauh-jauhan saja, nyawa kita sudah tentu balik lagi kea lam dunia jadi markayangan atau jadi jurig setan siluman atau nitis manitis lagi ke manusia atau ke binatang, nyawa yang begini akan celaka , pasti masuk neraka sesudah kiamatnya alam dunia karena nyawa yang begitu tidak bisa pulang kepada Allah dan sekarang ada di alam barjah menanti-nantikan hukuman, tetapi ingat nanti akan ada hukuman yang lebih besar dalam qiamatnya alam dunia.
WAL YAUMIL AKHIR


RUKUN IMAN


WALAQODRI KHOIRIHI WASARRIHI MINALLAHI TA’ALA
Artinya : Untung jelek dan baik, dari Allah sampai disini orang percayanya
Maka dari itu jangan sampai keliru. Kita harus pikirkan yang betul-betul karena Allah itu sifat yang maha suci
Apakah mungkin kepada Allah yang maha suci itu untuk menyiksa dan menghukum mati di akhirat ??? umpama yang suci menyiksa, kalau begitu Allah ta’ala menjadikan manusia mengharapkan paedah. Apakah sucinya Allah ta’ala tidak sempurna??? Tetapi kita harus percaya sama dalilnya dan harus percaya adanya surga dan neraka atau adanya nkmat tidak nikmat di akherat.
Di dunia ini juga sudah ada kenyataanya dan dapat dirasakan adanya nikmat atau tidak nikmat. Sebetulnya sorga dan neraka itu, bukanya di Allah ta’ala, sebaliknya ada pada kita ialah dengan tekat, ucap dan perbuatan kita selagi hidup di alam dunia yang fana ini.
Sebab Allah menjadikan manusia itu, dengan sekali jadi tidak pakai satu-satu hanya sekaligus QUN FAYKUN tergelar cukup sama sekali hanya perabotnya saja apakah perabot yang dikasih oleh Allah ta’ala ???
Yaitu anggota badan seperti : 2 tangan, 2 mata, 2 telinga, 2 kaki, 1 hidung, 1 mulud
Dan dengan nafsu yang empat : 1. Amarah, 2. loamah, 3. mutmainah, 4. sawiyah.
Inilah  keterangan dalilnya Allah ta’ala
Maka dari itu jika kamu ingin ke neraka atau di tempat yang tidak ada nikmatnya, maka kamu berbuat saja dengan tingkah laku yang kurang baik, kapan prabotnya sudah diberikan oleh Allah ta’ala yaitu nafsu yang dinamakan amarah, loamah dan sawiyah, demikian pula jika inginkan surga atau di tempat yang ada nikmatnya, maka kamu perbuat saja  dengan tingkah laku yang baik. Kapan perabotnyasudah diberiksan oleh Allah ta’ala yaitu nafsu yang dinamakan mutmainah dengan adanya itu maka Allah ta’ala adakan surga dan neraka.
Di dunia sama saja dengan di akherat, kalau kamu tidak merasa takut pada hukum  Allah, tentu perbuatan kamu itu banyak yang jahatatau banyak yang ma’siat, kalau kamu takut pada hokum Allah tentu perbuatanmu itu harus yag baik karena dalam perbuatan kamu sehari-hari itu bukan untuk orang lain tetapi untuk kamu sendiri dalam perbuatan kamu itu berlaku di dunia sampai ke akherat.
Oleh karena itu kita semua harus berhati-hati untuk menggunakan perabot yang diberikan oleh Allah ta’ala dan harus dipergunakan denga budi dan kebijaksanaan
Dan jangan selalu dipergunakan prabot nafsu amarah, loamah dan sawiyah gunakanlah nafsu mutmainah. Demikianlah kita harus hati-hati dalam perbuatan sehari-hari karena nanti di akherat hanya Allah yang akan menentukan dalam perbuatan yang dilakukan selama di dunia yang fana ini.



HASIBU QOBDA ANTU HASABU
Artinya : Hitunglah dirimu sebelum kamu dihitung.
Bagaimana akal agar dapat kita gunakan prabot mutmainah????  Tidak ada jalan lain hanya kita ma’rifat kepada Allahdan Rasulullah, agar kita dapat berhubungan siang malam pada Allah dan Rasulullah, karena kalau sudah dapat berhubungan insya Allah mudah-mudahan kita bisa baik, ibadahnya dan syah dalam perbuatanya
Negara juga tentu aman
1.      annafsu al amorah bisu = nafsu menyeru kejahatan
2.      annafsu al lowamah = nafsu mencela
3.      annafsu al mutmainah = nafsu yang tenang
4.       
PASAL QUR’AN

Pasal Qur’an itu ada epat perkara
1.      Qur’anul  majid/majaji
2.      Qur’anul karim
3.      Qur’anul ‘azhim
4.      Qur’anul hakim
  1. Qur’anul majid yaitu Qur’an yang ada hurufnya, umum dibaca / di uji ke kaum islam se alam dunia
  2. Qur’anul karim yaitu Qur’an yang mulia nyatanya yang itu-itu juga yang ada tulisanya karena itu yang mulia kan ke kaum islam-islam se alam dunia
  3. Qur’anul ‘azhim yaitu Qur’an yang agung, disebutkan barangnya itu-itu saja juga Qur’an yang suka dibaca sebab itu Qur’an yang di agungkan oleh kaum islam se alam dunia
  4. Qur’anul hakim yaitu Qur’an yang suci dan yang langgeng, ditunjuk barangnya itu-itu juga, buktinya Qur’an yang ada tulisanya karena yang suci dan langgeng itu hukumnya dari dunia sampai akherat.
Demikan Qur’an yang empat perkara itu, didalam suratnya ahli sar’i atau ahli inti jadi diborong saja walaupun ada empat tapi barangnya itu-itu juga.
Jadi kalau begitu Qur’an tulisanya dianggap tepekong ????? memang Qur’an itu sesungguhnya di tulis oleh manusia jadi mana yang disebut Qur’an itu yang mulia yang agung yang suci dan langgeng ??? karena sesungguhnya Qur’an yang ada tulisanya dapat rusak, kalau kaum islam teguh dalam tekadnya Qur’an itu tidak ada bedanya dengan agama cina. Karena apa ?? karena cara menyembahnya kepada ketuhananya pada barang yang baru.
Maka dari itu saudara-saudara kaum islam jangan sampai keliru, dengan adanya itu maka saya disini akan menerangkan pasal Qur’an yang empat
1.      Qur’anul majid, itu cocok barangnya ialah Qur’an majaji yang bukti ada hurufnya yang dibaca semua kaum islam.
2.      Qur’anul karim artinya Qur’an yang mulia nyatanya tangan dan jari karena sesungguhnya tulisan itu asal dari tangan dan jari jadi yang mulia itu adalah tangan dan jari karena dialah yang memulai membuat atau menulisnya.
3.      Qur’anul ‘azhim ialah Qur’an yang agung nyatanya mata karena tangan dan jari tidak bisa menulis kalau tidak ada mata maka yang agung itu ialah penglihatan yang pertama yang mengetahui Qur’an.
4.      Qur’anul hakim ialah Qur’an yang suci dan langgeng nyatanya hidup karena tangan  jari dan mata tidak bisa menjadikan kalau tidak ada hidup maka yang suci dan langgeng ialah hidupnya yang pertama dapat atau tahu adanya Qur’an.
Demikian keteranganya kalau kita ingin menguji kesucianya dan kesempurnaannya dari Qur’an yang empat perkara.
Pertama kita harus membaca Qur’anul majiji yang ada hurufnya itu bagia ilmu syari’at sesudah terus di aji supaya mengerti akan maksud-maksunya dan dibaca dengan dikerjakan itu bagian ilmu tarekat sampai terasa karena itu Qur’anul majid/majiji, untuk mengetahui kepada Allah dan Rasulullah jalanya tidak ada lagi melainkan masuk ilmu tarekat yaitu qur;anul karimartinya harus mengaji pekerjaan tangan dan jari, kita akan sampai Allah dan Rasulullah, karena Allah ta’ala memberikan tangan dan jari pada manusia bukan dipakai untuk menjadikan barang dunia yang dapat rusak saja, tetapi harus dipakai petunjuk untuk mengetahui kepada Allah dan Rasulullah supaya tangan dan jari kita Mulia.


ASOBI AHUM FI AZANIHIM  MINAS SHOWA IKI HAZAROL MAUT WALLAHU MUHITUM BIL KAFIRIN
Artinya : Kalau tangan dan jari kita tidak dipakai untuk jalan mati, tetap tangan dan jari kita , martabatnya jadi tangan dan jari hewan kafir tentu akan ke neraka.
Dan qur’aul karim harus naik lagi ke Qur’anul ‘azhim itu bagian ilmu hakekat harus mengaji pekerjaan mata kita yang menuju ‘azhim pada barang yang agungyaitu hakekatnya Allah dan Muhammad, karena Allah memberikan awas penglihatan pada manusia bukan bukan dipakai untuk mengawasi barang yang baru yang dapat rusak tapi harus dipakai mengawasi pada hakekatnya Allah dan Rasulullah yaitu yang disebut Qur’anul hakim yang langgeng atau sifatnya hidup bibitnya tujuh bumi dan tujuh langit sekalian isinya semua karena dari sana kita asal usulnya.
Demikian kita ma’rifat kepada Allah yaitu yang sudah tahu dengan hakim pada hakekatnya Allah dan Muhammad, tegasnya johar awal, tetapi jangan keliru, bisa menetapkan johar awal itu pada terangnya matahari yang kelihatan oleh mata itu yang dikatakan johar firid yang disebut bagian sorga loka Dewa tempatnya di gunung Himalaya.
Perkara johar awal yang sejati yaitu yang disebut johar latif tegasnya qo’ib tidak bisa dilihat oleh mata yang ada.


RU’YATULLAHI TA’ALA FIDDUNYA BIL AINIL QOLBI
Artinya : Melihat hakekatnya Allah ta’ala di dunia harus dengan hati.
Tegasnya hakekatnya Rasulullah sifatnya manusia tidak ada yang bisa ma’rifat ke sana,maka manusia Cuma dipakai untuk tempat melihat Rasulullah pada hakekatnya Allah.
Kadang-kadang wujud kita bisa menceritakan atau dipakai tempat melihat Rasulullah pada Allah, tentu jari kita menceritakan atau tahu pada Allah, sebab sudah diberi tahukan oleh Rasulullah jadi kita diberitahu dan diberi nikmat oleh Rasulullah dari dunia sampai ke akherat.

Setelah itu kita tidak ingkar sebab sudah tetap kita merasa jadi umatnya Rasulullah.
Maka dari itu dari sekarang juga kita sudah terasa tidak terpisah dengan Rasulullah sebab wujud kita siang malam dengan Nur suci insya Allah mudah-mudahan tekat denga tingkah laku kita tidak lama juga bisa terbawa suci, setan-setan tidak dekat tetapi inipun yang ma’rifat serta tahuid.
Kalau tidak ada tahuidnya orang itu selalu ingkar sajawalaupun orang itu sudah memegang ilmu tarekat tetapi tidak juga  merasa takut dan malu maka tenang saja dalam perbuatan dengan tingkah laku semau-maunya.

Jadi orang yang demikian disebut ma’rifatnya, ma’rifat mikung maka di dunia tidak dapat syafa’atnya dari Rasulullah karena di duniapun orang itu tidak lepas dari kesusahan dapat murka dari yang maha suci, ibarat lampu dikurung semprong yang kotor, sudah tentu cahaynya menjadi gelap maka dari itu kita harus suci sesucinya . suci isinya suci kulitnya agar di alam dunia tidak lepas lag dari kenikmatannya sampai akherat.

Maka dengan adanya ini saudara-saudara yang sudah ada jalan ke mar’rifatan tekat dan tingkah laku yang kurang baik itu harus dijaga betul-betul jangan sampai asal tahu saja tapi harus dibarengkan dengan tekat dan tingkah laku yang yang baik sebab kalau kita melakukan pekerjaan ma’siat itupun sudah melanggar hukum syariat itupun kita sudah tahu dalam perbuatan kita yang tidak baik atau yang baik.

Maka kalau kita kerjakan perbuatan semacam itu hukumanya lebih besar dari pada yang belum tahu bedanya atau buktinya seperti di dunia orang kampung mencuri ayam paling dihukum tiga bulan atau didenda coba kalau lurah mencuri ayam tentu lebih berat hukumanya karena pangkatnya dicabut dari jabatanya tentu perkaranya dua atau tiga perkara.

Demikian yang sudah tahu kepada Allah dan Rasulullah maka harus ingat perjanjian guru Mursid : IBADAH BERSAMAAN DURHAKA BERPISAHAN

MENERANGKAN M,ARTABAT ALAM TUJUH
1.      ALAM AHADIAT HURUF  A
2.      ALAM WACHDAT HURUF LLAH
3.      ALAM WACHIDIAT HURUF MU
4.      ALAM ARWAH HURUF HA
5.      ALAM AJSAM HURUF MAD
6.      ALAM MISAL HURUF A
7.      ALAM INSAN KAMIL HURUF DAM
Buktinya alam dunia juga isinya Cuma tujuh hari hakekatnya yaitu lelakon Allah, Muhammad, adam, maka dari itu semua wajib mengetahuinya. Umpama kita ingin tahu pada asalnya , kalau tidak diketahui dari sekarang jalan-jalnya atau barang-barangnya sudah pasti kita bisa kesasar,kalau mati bisa balik lagi pada asal sebab kita tidak ketemu sama jalanya sedangkan waktu tadi sudah terang kita turunya dari Akherat ke Alam dunia
Sekarang saya ingin menerangkan martabat alam tujuh serta di ibaratkan atau dibuktkan dengan gambar supaya gampang / mudah di artikan.
Tafsirnya huruf A sampai B-G sesuai denga gambarnya


ALAM AHADIAT = MARTABATNYA YANG MAHA SUCI

DZAT LAESA KAMISLIHI

Dzat yang tidak seumpama
Dasar bagaimana yang tidak bisa diumpamakan ??? apakah dasar yang kuasa ??? apakah dasar yang satu-satunya??? dan apakah dasar yang agung ???
Dengan dasar ke kuasaan di dalam jaman itu belum ada perbuatan, sebab dinamakan kuasa harus ada buktinya dulu yang dibuatnya, karena di dalam alam ahadiat jangankan manusia sedangkan akherat dan alam dunia juga belum ada.
Dengan dasar satu-satunya pada jaman itu belum ada dua tetapi sesudahnya ada yang banyak
Dengan dasar agung belum ada yang hina di dalam alam ahadiat sebab ada bahasa agung yang sesudahnya ada yang hina.
Bagaimana diartikanya ??? supaya dalil DZAT LAESA KAMISLIHIjadi satu ??? maka mufakat alam ahadiat yang disebut pada dalil DZAT LAESA KAMISLIHItegasnya dasar yang suci artinya bersih tidak ada sifat-sifatnya dan tidak ada asmanya
Kalau begitu dengan apa diumpamakanya , kalau tidak ada sifat-sifatnya ??? dengan dalil yang maha suci berbunyi BILLA HAEFFINartinya tidak warna tidak rupa , tidak merah , tidak hitam tidak gelap dan tidak terang. Billa maqonin artinya tidak arah tidak tempat, tidak di barat, tidak di timur, tidak diatas , tidak dibawah demiianlah keterenganya.
Maka dari itu Nur Maha Suci tidak bisa diumpamakan, jangankan ditempat-tempatatau ditunjuk di sini atau di sana karena terburu lainsebab terhalang oleh bukti.


ALAM WACHDAT : MARTABATNYA SIFAT YAG MAHA SUCI
Di alam Wachdat DZAT LAESA KAMISLIHIjadi dzat sifat rupanya terang –benderang yaitu disebut Johar Awal. Johar artinya cahaya , awal artinya permulaan yaitu yang mula-mula sebelum ada bumi dan langit apalagi manusia. Johar awal itu yang disebut hakekatnya hakekatnya Muhammad.

ALAM WACHIDIAT : MARTABATNYA ASMA’ YANG MAHA SUCI
Kejadian dari joha awal . alam wachdat tadi keluar cahaynya jadi empa rupa yaitu :
1.      narun cahaya merah (amarah)
2.      hawaun cahaya kuning ( lau’amah)
3.      ma’un cahaya putih (mutmainah)
4.      turobun cahaya hitam (sauliyah )

cahaya yang empat itu disebut Nur Muhammad,kalau Nur Muhammad, johar awal , barang Muhammad, cahaya yang empat itu disebut hakekat adamyaitu asmanya yang maha suci .
1.      cahaya merah jadi hakekat alif
2.      cahaya kuning jadi hakekat lam awal
3.      cahaya putih jadi hakekat lam akhir
4.      cahaya hitam jadi hakekat ha
5.      cahaya johar awal jadi hakekat tasdit
syari’atnya jadi laffal Allah yaitu cahaya yang disebut diatas yang menjadikan bibittujuh bumi dan tujuh langit dansekalian isinya begitu juga agama asalnya dari sini.
Sesungguhnya semua juga dari asma’nya Allah hakekatnya ialah Muhammad  (Nur) cahaya yag empatperkara kelima johar awal.

ALAM ARWAH : MARTABATNYA AF’ELNYA ALLAH TA’ALA
Allah ta’ala yang menjadikan alam dunia demikian kata akal dalam perbuatnya seperti boskopyaitu istijradnya bangsa yang diceritakan yaitu listriknya.

  Kalau Nur Muhammad alam wachidiat yaitu bacaanya
1.      narun ibarat kaca merah
2.   hawaun ibarat kaca kuning
3.   ma’un ibarat kaca putih
4.   turobun ibarat kaca hitam
Kaca yang empat rupa itu disenter oleh johar awal kejadianya keluar bayangannya :
1.      dari kaca merah menjadi api alam dunia
2.   dari kaca kuning menjadi angin alam dunia
3.   dari kaca putih menjadi air alam dunia
4.   dari kaca hitam menjadi bumi alam dunia
Kuasa-kuasanya Allah ta’ala sekali ujud jadi alam dunia yaitu jagad kabir, sesungguhnya alam dunia kejadianya dariNur Muhammad.



ALAM AJSAM : MARTABATNYA MANUSIA
SESUDAHNYA TERJADI ALAM DUNIA
Yang maha suci menghendaki lagi untuk membuat adam majaji terus menyuruh kepada malaikat turun kea lam dunia untuk mengambil aci atau sari api, angin. Air , bumi, setelah dapat aci-aci yang empatperkara itu lalu dijadikan
Aci api kejadianya darah – daging
Aci angin kejadianya otot –sumsum
Aci air kejadianya urat- balung
Aci bumi kejadianya kulit -bumi

Kuasanya Allah ta’ala ujud saja jadi dalil MUHAMMAD yaitu
1.      cahaya hitam jadi hakekatnya huruf mim
2.      cahaya putih jadi hakekatnya huruf ha
3.      cahaya kuning jadi hakekatnya huruf mim
4.      cahaya merah jadi hakekatnya huruf dal
5.      johar awal jadi hakekatnya huruf tasdit (pantulan sad’dah)

Kejadian huruf Muhammad sebaliknya dari huruf Allah
  1. mim awal huruf Muhammad tegasnya kepala
  2. ha awal huruf Muhammad tegasnya dada
  3. mim akhir huruf Muhammad tegasnya pusar
  4. dal akhir huruf Muhammad tegasnya kaki
Tetapi sesudah berupa manusia masih belum bisa bergerak, cepatnya terus dilobangkan empat di mata di telinga di hidung di mulut setelah itu dimasukan dalam lobang-lobang itu oleh sorotan atau senter dari Nur Muhammad kejadianya bisa bergerak seperti adam atau jagad kabir jadi sesungguhnya sekarang juga hidupnya manusia, karena adanya cahaya, sebaliknya matinya manusia karena tiada adanya cahaya pada jagad sogir atau jasad  maka sudah tidak ada kekuatanya, buktinya cepat berubah menjadi buruk atau jelek.
Demikian pula jagad kabir yaitu alam dunia yang paling kuat karena masih diliputi oleh sorotanya Nur Muhammad, tetapi kalau sudah kiamat alam dunia ini sebagaimana seperti manusia sudah tidak ada cahayanya yaitu gelap saja, bulan bintang dan alam dunia pasti rusak yang ketinggalan hanya di dalam bumi tinggal gelapnya di dalam air tinggal dinginya di dalam angin tinggal hawanya , di dalam api tinggal panasnya.
Siapakah yang akan menenpati di dalam neraka ?????. yang menempati di dalamnya yaitu IDAJIL LANATULLAH dengan kawan-kawanya dengan nyawa manusia yang tidak bisa balik lagi kepada Allah, sebab waktu hidupnya di alam dunia tidak dapat melawan penggoda-penggoda dari setan, karena tidak iman kepada Allah dan Rasulullah.
Karena idajil lanatullah itu tadinya juga malaikat atau kekasih Allah ta’ala sebelumnya ada nabi adam, setelah kejadian nabi adam, semua malaikat diperintahkan untuk sujud kepada nabi adam hakiki, tetapi hanya idajil yang tidak mau, karena dianggap kejadianya lebih tinggi dari adam diwaktu itu. Allah ta’ala murka kepadanya,mulai hari ini kamu tidak boleh kembali lagi ke surga, kamu harus tetap di alam dunia, tapi nanti kamu ditetapkan di dalam dasar neraka sesudahnya kiamatnya alam dunia.
Karena sangat sombongnya idajil itu sanggup saja asal dapat ijin untuk menggoda anak anak cucu adam atau umat manusia untuk temanya di dalam neraka. Allah ta’ala mengijinkan dalam permintaanya, tetapi siapa-siapa yang tidak iman kepada Allah dan Rasulullah.
Demikian kita balik lagi soal kejadian Adam Majaji. Kejadian itu dari acinya api, angin, air dan bumi. Boleh saja barangkali yang membaca atau mendengarkan ini kitab menyangka seperti api,angin,air bumi diperasseperti sagu singkong.
Sebetulnya kejadianya bukan begitu, jadi yang disebut aci api,angin,air , bumi buktinya yang jadi ditanah seperti pohon yang besar dan yang kecil untuk membesarkan pohon itu harus dengan empat perkara  yaitu :
1.      harus diam ditanah
2.      harus kena panas
3.      harus kena air
4.      harus kena angin
misalnya cukup dengan keteduhan saja tidak menjadi buah oleh karena pohon harus lama diam ditanah, lama kena panas, lama kena air, lama kena angin jadi hawanya sudah masuk kedalam pohon setelah besar pohon itu lantas keluar buahnya.
Begitu juga kejadian nabi adam, hanya bedanya kejadian adam sama kita, adam dijadikan oleh Allah dan siti hawa, kalau kita umpama bebuahan harus dimakan dulu baru ada kejadianya.
Wadi, madi,mani,maningkem itu sudah kontak dengan sorotanya Nur Muhammad yaitu cahaya yang empat perkara.
Maka dari itu kalau barangnya sudah kumpul menjadi satu baru berupa bayi didalam perut ibu, umpama tidak jadi yaitu tandanya tidakl kumpul tegasnya tidak bertemu denga Nur atau roh.  
Oleh karena Allah ta’ala kuasa menjadikan dan kuasa meniadakan maka manusia itu tidak ada ke Kuasaanya hanya jadi perantara. Atau hanya bisa mengadakan tempat roh saja yaitu sekedar yang dimakan, dan kalau ibu – bapak kita tidak makan tentu tidak ada air maninya.
Kalau bayi waktu di dalam perut belum ada nyawanya yang ada hanya hidup dengan roh suci. Maka tidak ada rasa apa-apa, barang keluar roh suci tadi kontak dengan hawa alam dunia yaitu hawanya api, air,angin, dan bumi, kejadianya pada bayi ada napasnya atau sifatnya, nyawa yaitu hakekatnya rasa jasmani di dalam waktu itu. Mata bisa terbuka tapi tidak ada awasnya,kuping berlubang tapi tidak ada pendengaranya, hidung berlubang tapi tidak ada penciumanya, mulut terbuka tapi tidak ada cerita hanya ada suarnya saja, setelah diberi susu dan makanan apa saja yaitu dari acinya yang empat perkara.
Demikian pula kejadian darah empat perkara yang disebut roh jasmani. Darah yang empat rupa temu ketemu dari.
1.                          darah hitam : kejadian dari aci bumi, ketemu dengan kulit membesarkan kulit bayi, hawanya keluar dari mulut buktinya bisa bicara.
2.                          Darah putih : kejadianya dari aci air, ketemu dengan tulang membesarkan tulang bayi, hawanya keluar pada mata buktinya bisa melihat dan awas.
3.                          darah kuning : kejadianya dari aci angin ketemu dengan sumsum bayi, hawanya keluar pada hidung buktinya bisa mencium
4.                          darah merah kejadiannya dari aci api ketemu dengan daging membesarkan daging bayi, hawanya keluar pada kuping,  buktinya bisa mendengar.
Sesudah badanya bayi berubah keluar lagi hawanya yaitu nafsu yang empat perkara. Amarah, loamah, mutmainah dan sawiyah. Buktinya segala  keinginanya yang baik atau yang buruk
Demikianlah membesartkan jasad seperti tenaga, pikiran, akal, tidak lain hanya pertolongan roh-rohnya bumi,air,angin dan api karena tidak ada kejadian lagi disana, maka dari itu agar perabot –perabot yang diberikan oleh Allah ta’alam harus digunakan untuk ibadah di jalan kebaikan dan cari untuk mengetahui jalan pada asalnya kepada Allah, supaya nanti kita terbawa sempurna, tegasnya supaya terbawa balik lagi kepada Allah karena manusialah yang ditetapkan agama dan ketitipan ilmu  yang akan bisa menyempurnakan roh-roh se alam dunia untuk di bawa balik lagi ke Allah.
Maka semua roh-roh se alam dunia juga masuk ke manusia, dengan roh-roh bumi,air,angin,dan api dan juga roh-roh hewan yang halal dan yang haram yang bersih dan yang najis itu semuanya masuk ke manusia.
Demikianlah jalan-jalanya seperti pohon kayu, memang tidak dimakan tapi kayunya dibuat centong atau sendok nasi, tentu rohnya masuk ke nasi dan juga barang hewan yang haram, jenisnya tak dimakan, tetapi kalau mati di air seperti bangkai dimakan ikan, ikanya dimakan manusia, maka manusia sebagai jembatan pada roh yang ada di alam dunia untuk dapat balik lagi kepada Allah ta’ala.
Maka dari itu Allah ta’ala disebut yang maha suci, karena Allah ta’ala tidak menyiksa atau menghukum, sesunguhnya yang menyiksa atau menghukum yaitu dari perbuatanya kita sehari-hari dan roh-roh segala macam yang sudah masuk kepada manusia itu yang akan menyiksa sebab tidak bisa manusia membawa balik kepada Allah ta’ala.
Roh api nanti yang akan menjadi neraka panas
Roh air nanti yang akan menjadi neraka dingin
Roh bumi nanti yang akan menjadi neraka gelap
Roh hewan yang menggigit pada nyawa manusia.


ALAM MISAL : MARTABAT ILMU
 Siapakah manusia di dunia yang sudah ma’rifat pada asal ujudnya ??? lautan adam.
Alam ajsam : ilmunya sudah sampai pada pangkat misal artinya sudah tahu pada asal yaitu cahaya merah kuning, putih dan hitam, nanti kalau matinya akan masuk surga didalam kenikmatan yang tidak ada bandinganya serta langgeng tidak putus-putusnya.


ALAM INSAN KAMIL : MARTABAT KESEMPURNAAN
Kadang – kadang manusia di dunia sudah bisa ma’rifat nya lah yang disebut johar awal atau wahdat pada ilmunya sudah sampai pada pangkat insan kamil mukamil artinya sempurnaan dari pada sempurna, maka habis rasanya habis jasmaninya, jadi lagi DZAT LAESA KAMISLIHIseperti waktu sebelumnya kita turun kea lam dunia. ……….aaaammmiinnn


-ooo-



Posting Komentar